Feb 6, 2024

Sideways

Apa Itu Tren Sideways?

Tren sideways terjadi ketika kekuatan penawaran dan permintaan hampir seimbang. Ini biasanya terjadi selama periode konsolidasi sebelum harga berbalik ke tren baru atau melanjutkan tren sebelumnya. Tren horizontal adalah istilah lain untuk tren harga sideways.

Tren sideways umumnya disebabkan oleh pergerakan harga antara level support dan resistance yang kuat. Bukan hal yang aneh jika kita melihat tren horizontal mendominasi pergerakan harga aset tertentu dalam jangka waktu lama sebelum memulai tren baru yang lebih tinggi atau lebih rendah.

Karena pergerakan harga sebesar itu hampir tidak mungkin bertahan dalam jangka panjang, periode konsolidasi ini seringkali diperlukan selama tren yang berkepanjangan.

Salah satu indikator penting dalam perdagangan, volume, biasanya tetap datar selama tren sideways karena ada keseimbangan antara kenaikan dan penurunan. Harganya naik (atau turun) tajam ke satu arah ketika penembusan (atau kerusakan) diperkirakan akan terjadi.

Saat menganalisis tren sideways, trader harus melihat indikator teknis dan pola grafik lainnya untuk memberikan indikator ke mana arah harga dan kapan breakout atau breakdown mungkin terjadi.

 

Mendapatkan Untung Dari Tren Sideways

Ada berbagai cara untuk mendapatkan keuntungan dari tren sideways, tergantung pada fiturnya. Biasanya, trader akan mencari konfirmasi breakout atau breakdown dalam bentuk indikator teknikal atau pola grafik, atau berupaya memanfaatkan pergerakan harga sideways itu sendiri dengan menggunakan berbagai strategi berbeda.

Banyak pedagang fokus pada mengidentifikasi saluran harga horizontal yang mengandung tren menyamping. Jika harga secara teratur memantul dari level support dan resistance, trader mungkin mencoba membeli sekuritas saat harga mendekati level support dan menjualnya saat harga mendekati level resistance. Jika terjadi penembusan, level stop-loss dapat ditempatkan tepat di atas atau di bawah level ini.

Untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan harga yang menyamping, pedagang tingkat lanjut juga dapat menggunakan opsi saham. Misalnya, straddles dan strangles dapat digunakan oleh pedagang opsi yang memperkirakan bahwa harga akan tetap berada dalam kisaran tertentu.

Namun, penting untuk dicatat bahwa opsi ini mungkin kehilangan seluruh nilainya jika saham bergerak melampaui batas ini, sehingga membuat strategi ini lebih berisiko dibandingkan membeli dan menjual saham.

 

Contoh Trend Sideways

Setelah tren turun yang kuat selama beberapa bulan, tren sideways terlihat di grafik di bawah ini.

*source: Investopedia

 

Dalam hal ini, pedagang dapat menafsirkan kemiringan ke bawah dari rata-rata pergerakan 200 hari sebagai indikasi tren turun jangka panjang, sedangkan rata-rata pergerakan 50 hari yang menyamping menunjukkan bahwa tren jangka menengah sedang menyamping.

Tren ini dapat menunjukkan bahwa saham sedang berkonsolidasi sebelum melanjutkan tren penurunannya atau mungkin bersiap untuk berbalik ke tren naik.

 

Sideways
by KAR

0 comments


Artikel lainnya