Jan 17, 2024

Neraca

Apa Itu Neraca?

Neraca adalah salah satu dari tiga laporan keuangan utama suatu perusahaan, selain laporan laba rugi dan laporan arus kas. Neraca menunjukkan keadaan keuangan suatu perusahaan pada waktu tertentu.

Tujuan utama neraca adalah menunjukkan seberapa besar aset perusahaan, berapa banyak kewajiban yang dimiliki, dan berapa sisa ekuitas yang dimiliki oleh pemilik perusahaan.

Singkatnya, neraca adalah laporan keuangan yang menunjukkan apa yang dimiliki dan diinvestasikan oleh pemegang saham perusahaan. Anda dapat menggunakan neraca dengan laporan keuangan penting lainnya untuk melakukan analisis fundamental atau menghitung rasio keuangan.

 

Cara Kerja Neraca Keuangan

Neraca memberikan gambaran umum tentang kondisi keuangan perusahaan pada saat tertentu. Neraca tidak dapat memberikan gambaran tentang tren yang terjadi dalam jangka waktu yang lebih panjang dengan sendirinya. Karena alasan ini, neraca harus dibandingkan dengan periode-periode sebelumnya.

Investor dapat mengetahui kondisi keuangan perusahaan dengan menggunakan sejumlah rasio yang dapat diperoleh dari neraca, termasuk rasio utang terhadap ekuitas dan rasio acid-test, di antara banyak rasio lainnya.

Laporan laba rugi dan laporan arus kas juga memberikan konteks yang berharga untuk menilai keuangan perusahaan, begitu pula catatan atau tambahan dalam laporan laba rugi yang mungkin merujuk kembali ke neraca.

Persamaan akuntansi berikut berlaku untuk neraca, di mana aset dan kewajiban, serta ekuitas pemegang saham, seimbang:

Aset = Kewajiban + Ekuitas Pemegang Saham

Rumus ini sangat intuitif. Hal ini dikarenakan perusahaan harus membayar semua hal yang dimilikinya (aset) dengan meminjam uang (menanggung kewajiban) atau mengambilnya dari investor (menerbitkan ekuitas pemegang saham).

Jika sebuah perusahaan mengambil pinjaman $ 4.000 selama lima tahun dari bank, asetnya (khususnya, akun kas) akan meningkat sebesar $ 4.000. Kewajibannya (khususnya, akun utang jangka panjang) juga akan meningkat sebesar $4.000, menyeimbangkan kedua sisi persamaan.

Jika perusahaan menerima $8.000 dari investor, asetnya akan meningkat sebesar jumlah tersebut, begitu juga dengan ekuitas pemegang sahamnya. Semua pendapatan yang dihasilkan perusahaan yang melebihi pengeluarannya akan masuk ke akun ekuitas pemegang saham. Pendapatan ini akan diseimbangkan di sisi aset, muncul sebagai kas, investasi, inventaris, atau aset lainnya.

 

Komponen-komponen Neraca

Aktiva

Akun-akun dalam segmen ini diurutkan dari atas ke bawah berdasarkan urutan likuiditasnya. Ini adalah kemudahannya untuk dikonversi menjadi uang tunai. Aset dibagi menjadi aset lancar, yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun atau kurang, dan aset tidak lancar atau aset jangka panjang, yang tidak dapat dikonversi menjadi uang tunai.

Berikut ini adalah urutan umum akun-akun dalam aset lancar:

  • Kas dan setara kas adalah aset yang paling likuid dan dapat mencakup surat-surat berharga dan sertifikat deposito jangka pendek, serta mata uang keras.
  • Surat berharga adalah surat berharga ekuitas dan surat berharga utang yang memiliki pasar yang likuid.
  • Piutang usaha (AR) adalah uang yang dimiliki pelanggan kepada perusahaan. Ini mungkin termasuk penyisihan piutang ragu-ragu, karena beberapa pelanggan mungkin tidak membayar utangnya.
  • Persediaan mengacu pada setiap barang yang tersedia untuk dijual, dinilai pada nilai terendah dari biaya atau harga pasar.
  • Biaya dibayar di muka merupakan nilai yang telah dibayarkan, seperti asuransi, kontrak iklan, atau sewa.

Aset jangka panjang meliputi hal-hal berikut:

  • Investasi jangka panjang adalah surat-surat berharga yang tidak akan atau tidak dapat dicairkan dalam waktu satu tahun ke depan.
  • Aset tetap meliputi tanah, mesin, peralatan, bangunan, dan aset tahan lama lainnya yang umumnya bersifat padat modal.
  • Aset tidak berwujud mencakup aset non-fisik (namun tetap berharga) seperti kekayaan intelektual dan goodwill. Aset-aset ini umumnya hanya dicantumkan di neraca jika diperoleh dan bukan dikembangkan sendiri. Oleh karena itu, nilainya bisa jadi terlalu rendah (dengan tidak menyertakan logo yang diakui secara global, misalnya) atau terlalu tinggi.

 

Pentingnya Neraca Keuangan

Terlepas dari ukuran perusahaan atau industri tempat perusahaan beroperasi, ada banyak manfaat dari membaca, menganalisis, dan memahami neraca keuangan.

Pertama, neraca membantu menentukan risiko. Laporan keuangan ini mencantumkan semua yang dimiliki perusahaan dan semua utangnya. Perusahaan dapat dengan cepat menilai apakah mereka telah meminjam terlalu banyak uang, apakah aset yang dimiliki tidak cukup likuid, atau apakah mereka memiliki cukup uang tunai untuk memenuhi permintaan saat ini.

Neraca juga digunakan untuk mengamankan modal. Sebuah perusahaan biasanya harus memberikan neraca kepada pemberi pinjaman untuk mendapatkan pinjaman bisnis. Perusahaan juga biasanya harus menyediakan neraca kepada investor swasta saat mencoba mendapatkan pendanaan ekuitas swasta.

Dalam kedua kasus tersebut, pihak eksternal ingin menilai kesehatan keuangan perusahaan, kelayakan kredit bisnis, dan apakah perusahaan akan mampu membayar utang jangka pendeknya.

Manajer dapat memilih untuk menggunakan rasio keuangan untuk mengukur likuiditas, profitabilitas, solvabilitas, dan irama (perputaran) perusahaan dengan menggunakan rasio keuangan, dan beberapa rasio keuangan membutuhkan angka yang diambil dari neraca.

Ketika dianalisis dari waktu ke waktu atau secara komparatif terhadap perusahaan pesaing, manajer dapat lebih memahami cara-cara untuk meningkatkan kesehatan keuangan perusahaan.

Terakhir, neraca keuangan dapat memikat dan mempertahankan talenta. Karyawan biasanya lebih suka mengetahui bahwa pekerjaan mereka aman dan bahwa perusahaan tempat mereka bekerja dalam keadaan sehat.

Untuk perusahaan publik yang harus mengungkapkan neraca keuangan mereka, persyaratan ini memberikan kesempatan kepada karyawan untuk meninjau berapa banyak uang tunai yang dimiliki perusahaan, apakah perusahaan membuat keputusan yang cerdas saat mengelola utang, dan apakah mereka merasa kesehatan keuangan perusahaan sesuai dengan apa yang mereka harapkan dari perusahaan mereka.

 

Keterbatasan Neraca Keuangan

Meskipun neraca keuangan merupakan informasi yang sangat berharga bagi investor dan analis, namun ada beberapa kekurangannya. Karena bersifat statis, banyak rasio keuangan yang menggunakan data yang ada di neraca dan laporan laba rugi serta laporan arus kas yang lebih dinamis untuk memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang apa yang terjadi dengan bisnis perusahaan. Karena alasan ini, neraca saja mungkin tidak memberikan gambaran lengkap tentang kesehatan keuangan perusahaan.

Neraca keuangan memiliki keterbatasan karena ruang lingkup dan waktunya yang sempit. Posisi keuangan perusahaan hanya ditampilkan dalam laporan keuangan pada hari tertentu. Melihat neraca keuangan tunggal saja dapat menyulitkan untuk menentukan apakah sebuah perusahaan berkinerja baik atau tidak.

Sebagai contoh, bayangkan sebuah perusahaan melaporkan uang tunai sebesar $1.000.000 pada akhir bulan. Tanpa konteks, titik perbandingan, pengetahuan tentang saldo kas sebelumnya, dan pemahaman tentang permintaan operasi industri, mengetahui berapa banyak uang tunai yang dimiliki perusahaan akan menghasilkan nilai yang terbatas.

Sistem akuntansi yang berbeda dan cara menangani penyusutan dan persediaan juga akan mengubah angka-angka yang diposting ke neraca. Karena itu, manajer memiliki kemampuan untuk memainkan angka-angka agar terlihat lebih menguntungkan.

Perhatikan catatan kaki neraca untuk menentukan sistem mana yang digunakan dalam akuntansi mereka dan untuk mencari tanda bahaya.

Terakhir, neraca tunduk pada beberapa area pertimbangan profesional yang dapat berdampak material pada laporan. Sebagai contoh, piutang usaha harus terus dinilai untuk penurunan nilai dan disesuaikan untuk mencerminkan potensi piutang tak tertagih.

Tanpa mengetahui piutang mana yang kemungkinan besar akan diterima oleh perusahaan, perusahaan harus membuat estimasi dan mencerminkan perkiraan terbaik mereka sebagai bagian dari neraca.

 

Mengapa Neraca Keuangan Penting?

Neraca adalah alat penting yang digunakan oleh para eksekutif, investor, analis, dan regulator untuk memahami kesehatan keuangan bisnis saat ini. Neraca biasanya digunakan bersama dua jenis laporan keuangan lainnya: laporan laba rugi dan laporan arus kas.

Neraca memungkinkan pengguna untuk mendapatkan gambaran sekilas tentang aset dan kewajiban perusahaan. Neraca dapat membantu pengguna menjawab pertanyaan seperti apakah perusahaan memiliki kekayaan bersih yang positif, apakah perusahaan memiliki cukup uang tunai dan aset jangka pendek untuk menutupi kewajibannya, dan apakah perusahaan memiliki utang yang tinggi dibandingkan dengan perusahaan sejenis.

 

Apa Saja yang Tercakup Dalam Neraca?

Neraca mencakup informasi tentang aset dan kewajiban perusahaan. Tergantung pada perusahaannya, ini dapat mencakup aset jangka pendek, seperti kas dan piutang usaha, atau aset jangka panjang, seperti properti, pabrik, dan peralatan (PP&E).

Demikian juga, kewajibannya dapat mencakup kewajiban jangka pendek seperti utang usaha dan utang gaji atau kewajiban jangka panjang seperti pinjaman bank dan kewajiban utang lainnya.

 

Siapa yang Menyiapkan Neraca?

Tergantung pada perusahaannya, beberapa pihak yang berbeda mungkin bertanggung jawab untuk menyiapkan neraca. Untuk bisnis kecil, bisnis pribadi, neraca mungkin disiapkan oleh pemilik atau oleh pemegang buku perusahaan.

Untuk perusahaan swasta menengah, neraca keuangan dapat disiapkan secara internal dan kemudian diperiksa oleh akuntan eksternal.

Di sisi lain, perusahaan publik diwajibkan untuk mendapatkan audit eksternal oleh akuntan publik dan juga harus memastikan bahwa pembukuan mereka disimpan dengan standar yang jauh lebih tinggi.

Neraca dan laporan keuangan lainnya dari perusahaan-perusahaan ini harus disiapkan sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum (GAAP) dan harus diserahkan secara teratur kepada Komisi Sekuritas dan Bursa Efek (SEC).

 

Apa Saja Kegunaan Neraca Keuangan?

Neraca menjelaskan posisi keuangan perusahaan pada titik waktu tertentu. Berbeda dengan laporan laba rugi, yang melaporkan informasi keuangan selama periode waktu tertentu, neraca digunakan untuk menentukan kesehatan perusahaan pada hari tertentu.

Laporan bank sering digunakan oleh pihak-pihak di luar perusahaan untuk mengukur kesehatan perusahaan. Bank, pemberi pinjaman, dan institusi lain dapat menghitung rasio keuangan dari neraca untuk mengukur seberapa besar risiko yang ditanggung perusahaan, seberapa likuid asetnya, dan seberapa besar kemungkinan perusahaan akan tetap solven.

Perusahaan dapat menggunakan neraca keuangannya untuk membuat keputusan internal, meskipun informasi yang disajikan biasanya tidak membantu seperti laporan laba rugi. Perusahaan dapat melihat neraca untuk mengukur risiko, memastikan bahwa perusahaan memiliki cukup uang tunai, dan mengevaluasi bagaimana perusahaan ingin meningkatkan lebih banyak modal (melalui utang atau ekuitas).

 

Apa itu Rumus Neraca?

Neraca dihitung dengan menyeimbangkan aset perusahaan dengan kewajiban dan ekuitasnya. Rumusnya adalah:

Total Aset = Total Kewajiban + Total Ekuitas.

Total aset dihitung sebagai jumlah dari semua aset jangka pendek, jangka panjang, dan aset lainnya. Total liabilitas dihitung sebagai jumlah dari semua liabilitas jangka pendek, jangka panjang, dan liabilitas lainnya.

Jumlah ekuitas dihitung sebagai jumlah dari laba bersih, saldo laba, kontribusi pemilik, dan saham yang diterbitkan.

 

Neraca
by KAR

0 comments


Artikel lainnya