Mar 28, 2024

Token Fetch, Ocean, dan SingularityNET bergabung menjadi satu token ASI

Menurut protokol, penggabungan kedua perusahaan ini akan mengganggu kekuatan Big Tech dalam pengembangan, pemanfaatan, dan komersialisasi AI.

Menurut pernyataan yang dirilis pada 27 Maret oleh CryptoSlate, tiga protokol Artificial Intelligence (AI) telah menyetujui merger senilai $ 7,6 miliar untuk membentuk Artificial Superintelligence Alliance. Tujuan utama aliansi ini adalah untuk meningkatkan pengembangan Artificial General Intelligence (AGI).

Diumumkan oleh SingluarityNET (AGIX), Fetch.ai (FET), dan Ocean Protocol (OCEAN) bahwa mereka akan bekerja sama untuk membangun jaringan yang luas dan tersebar di seluruh dunia yang akan menantang dominasi perusahaan teknologi besar dalam bidang kecerdasan buatan.

Mengapa protokol AI digabungkan? Aliansi mengatakan bahwa penggabungan ini didorong oleh pertumbuhan AI yang cepat dan kemajuan besar yang dicapai oleh masing-masing dari ketiga proyek secara terpisah. Tujuan aliansi ini adalah untuk menciptakan infrastruktur AI yang kuat di seluruh dunia yang terdesentralisasi, yang akan mempercepat investasi dalam pengembangan AGI.

Akibatnya, dua tujuan utama mendorong aliansi ini: mempercepat kemajuan menuju AGI dan mengganggu Big Tech dalam pengembangan, pemanfaatan, dan komersialisasi AI.

CEO SingularityNET Ben Goertzel menekankan betapa pentingnya melindungi AGI dan ASI dari bias, dan dia menekankan betapa pentingnya membangun jaringan token yang dapat menantang dominasi Big Tech. 

Goertzel mengakatan “[AGI dan ASI] harus diluncurkan dengan cara yang terbuka, demokratis, dan terdesentralisasi. Ini telah menjadi visi bersama SNET, Fetch.ai, dan Ocean Protocol sejak awal, dan karena alasan ini, sangat masuk akal jika ketiga proyek kami bersatu untuk membentuk jaringan tokenomic yang memiliki kekuatan lebih besar untuk menghadapi Big Tech dan menggeser pusat gravitasi dunia AI ke dalam ekosistem yang terdesentralisasi.”

Pendiri Fetch.ai Humayun Sheikh mengungkapkan bahwa penggabungan token dapat membantu menetapkan standar etika dan transparansi AI dan pada akhirnya menciptakan ekosistem AI yang lebih demokratis dan dapat dipercaya.

Penggabungan tiga jaringan AI terdesentralisasi akan menggabungkan token asli FET, OCEAN, dan AGIX menjadi token ASI terpadu dengan nilai perkiraan sebesar $ 7,6 miliar.

Dengan demikian, FET akan diganti namanya menjadi ASI, dengan pasokan token sebesar 2,63 miliar dan harga awal $2,82. Selain itu, token asli Ocean Protocol dan SingularityNET akan ditransfer ke ASI dengan tingkat konversi 0,433350: 1 dan 0,433226: 1. 

Sementara itu, ketiga platform tersebut akan mempertahankan independensi mereka sambil meningkatkan kolaborasi melalui inisiatif baru ini, yang diawasi oleh dewan pengatur. Dewan pengatur akan terdiri dari Humayun Sheikh dari Fetch.ai sebagai Ketua, Ben Goertzel dari SingularityNET sebagai CEO, serta Trent McConaghy dan Bruce Pon dari Ocean Protocol.

Namun, peresmian aliansi ini bergantung pada persetujuan dari berbagai komunitas jaringan AI melalui proses pemungutan suara.

Pada berita awal, ketiga token tersebut meningkat, tetapi sejak itu telah turun seiring dengan penurunan Bitcoin (BTC) di bawah $70.000 pada saat berita ini ditulis. Ketiganya meningkat antara 9 dan 16 persen selama 24 jam terakhir.

 

Token Fetch, Ocean, dan SingularityNET bergabung menjadi satu token ASI
by KAR

0 comments


Artikel lainnya