Feb 5, 2024

Zero-Investment Portfolio

Apa Itu Zero-Investment Portfolio?

Zero-Investment Portfolio adalah kumpulan investasi yang memiliki nilai bersih nol ketika portofolio disusun dan oleh karena itu mengharuskan investor untuk tidak mengambil bagian ekuitas dalam portofolio.

Contohnya, seorang investor dapat melakukan short sell saham senilai $1.000 di satu kelompok perusahaan dan menggunakan hasilnya untuk membeli saham senilai $1.000 di kelompok perusahaan lain.

Zero-Investment Portfolio yang tidak memerlukan ekuitas sama sekali adalah murni teoretis; tidak ada di dunia nyata, tetapi secara konseptual, jenis portofolio ini menarik bagi para akademisi yang mempelajari keuangan.

Ada beberapa alasan mengapa strategi investasi tanpa biaya tidak dapat dicapai. Pertama, ketika seorang investor meminjam saham dari pialang untuk menjual saham dan mengambil untung dari penurunannya, mereka harus menggunakan sebagian besar hasil penjualan sebagai jaminan atas pinjaman tersebut. 

Kedua, di AS, short selling diatur oleh Securities and Exchange Commission (SEC) sehingga tidak mungkin bagi investor untuk mempertahankan keseimbangan yang tepat antara investasi pendek dengan investasi panjang.

Terakhir, membeli dan menjual sekuritas mengharuskan investor membayar komisi kepada pialang, yang meningkatkan biaya bagi investor; upaya nyata pada zero-investment portfolio akan melibatkan risiko modal sendiri

Zero-Investment Portfolio tidak memiliki bobot portofolio. Bobot portofolio biasanya dihitung dengan membagi jumlah dolar yang dimiliki portofolio dengan nilai total semua investasi dalam portofolio. Karena nilai bersih zero-investment portfolio adalah nol, maka penyebut dalam persamaan tersebut adalah nol. Akibatnya, persamaan ini tidak dapat diselesaikan.

Teori portofolio adalah salah satu bidang studi yang paling penting bagi siswa dan praktisi keuangan dan investasi. Kontribusi paling penting dari teori portofolio terhadap pemahaman kita tentang investasi adalah bahwa sekelompok saham dapat memberi investor pengembalian yang disesuaikan dengan risiko yang lebih baik daripada investasi individu.

Namun, diversifikasi aset tidak dapat menghilangkan risiko sepenuhnya di sebagian besar pasar dunia nyata. Portofolio investasi yang dapat menjamin hasil tanpa risiko dikenal sebagai peluang arbitrase, dan teori keuangan akademis biasanya mengasumsikan bahwa skenario seperti itu tidak mungkin terjadi di dunia nyata.

Portofolio investasi tanpa risiko yang sebenarnya akan dianggap sebagai peluang arbitrase jika tingkat pengembalian yang diperoleh portofolio ini sama dengan atau melebihi tingkat pengembalian tanpa risiko (biasanya diasumsikan sebagai tingkat pengembalian yang dapat diperoleh dari obligasi pemerintah AS).

Arbitrase adalah proses membeli sejumlah sekuritas tertentu di satu pasar dan secara bersamaan menjual sekuritas yang sama atau serupa dalam jumlah yang sama di pasar lain. Prinsip arbitrase juga dapat diterapkan untuk membeli dan menjual sekuritas dengan nilai yang sama di pasar yang sama.

Tujuan dari strategi arbitrase adalah untuk meminimalkan risiko kehilangan uang secara keseluruhan dan pada saat yang sama memanfaatkan peluang untuk menghasilkan uang.

 

Cara Kerja Zero-Investment Portfolio

Kunci untuk membuat zero-investment portfolio adalah menemukan aset yang menghasilkan imbal hasil lebih tinggi dari biaya pinjaman. Contohnya, jika suku bunga pinjaman adalah 3%, investor dapat meminjam dana dengan suku bunga tersebut dan berinvestasi pada saham yang memberikan hasil dividen 5%. Ini akan menghasilkan keuntungan bersih sebesar 2% dari investasi tersebut.

Investor akan terus memegang saham dan melunasi pinjaman sampai investasi jatuh tempo.

 

Komponen-komponen Zero-Investment Portfolio

Dana Pinjaman

Dana pinjaman adalah uang yang dipinjam investor untuk membiayai investasi. Dana pinjaman biasanya diperoleh dengan tingkat bunga yang lebih rendah daripada hasil yang diharapkan dari investasi.

Aset yang Diinvestasikan

Ini adalah aset atau aset yang dibeli oleh investor dengan menggunakan dana pinjaman. Aset dipilih berdasarkan kemampuannya untuk menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi dari biaya pinjaman.

Agunan

Agunan adalah aset yang dijaminkan oleh investor untuk mengamankan pinjaman. Agunan digunakan untuk mengurangi risiko gagal bayar pinjaman.

Penggunaan Sumber Daya Keuangan yang Efektif

Zero-Investment Portfolio juga memungkinkan investor menggunakan sumber daya keuangan mereka secara lebih efektif. Dengan meminjam dana dengan bunga lebih rendah, investor dapat menggunakan dana mereka sendiri untuk investasi atau pengeluaran lain.

Hal ini meningkatkan fleksibilitas keuangan mereka secara keseluruhan.

Perlindungan Terhadap Fluktuasi Pasar

Investor tidak terekspos pada risiko penuh dari investasi karena investasi dibiayai oleh pinjaman. Jika investasi tidak berkinerja seperti yang diharapkan, investor dapat menjual investasi dan melunasi pinjaman tanpa mengalami kerugian.

 

Kelemahan dari Zero-Investment Portfolio

Potensi Pengembalian Lebih Rendah

Salah satu kelemahan utama zero-investment portfolio adalah potensi imbal hasil yang lebih rendah. Meskipun strategi ini meminimalkan risiko, strategi ini juga membatasi potensi imbal hasil yang lebih tinggi. Investor harus membayar kembali pinjaman dengan bunga, yang mengurangi pengembalian investasi secara keseluruhan.

Penggunaan Sumber Daya Keuangan yang Efektif

Zero-investment portfolio juga memungkinkan investor menggunakan sumber daya keuangan mereka secara lebih efektif. Dengan meminjam dana dengan bunga lebih rendah, investor dapat menggunakan dana mereka sendiri untuk investasi atau pengeluaran lain. Hal ini meningkatkan fleksibilitas keuangan mereka secara keseluruhan.

Perlindungan Terhadap Fluktuasi Pasar

Investor tidak terekspos pada risiko penuh dari investasi karena investasi dibiayai oleh pinjaman. Jika investasi tidak berkinerja seperti yang diharapkan, investor dapat menjual investasi dan melunasi pinjaman tanpa mengalami kerugian.

Pilihan Investasi Terbatas

Kerugian lain dari zero-investment portfolio adalah pilihan investasi yang terbatas. Karena strategi ini mengharuskan investor mencari aset yang menghasilkan pengembalian lebih tinggi dari biaya pinjaman, maka pilihan investasi terbatas pada aset yang memenuhi kriteria ini.

Hal ini dapat membatasi diversifikasi portofolio dan meningkatkan risiko kerugian.

Ketergantungan Pada Kondisi Pasar

Jika suku bunga meningkat, biaya pinjaman akan meningkat, sehingga mengurangi potensi pengembalian investasi. Jika pasar mengalami penurunan, nilai investasi dapat menurun, sehingga sulit untuk melunasi pinjaman.

 

Faktor-faktor yang Perlu Dipertimbangkan Saat Membangun Zero-Investment Portfolio

Strategi ini memiliki beberapa keunggulan, seperti risiko minimal, memaksimalkan imbal hasil, penggunaan sumber daya keuangan yang efektif, dan perlindungan terhadap fluktuasi pasar. Namun, strategi ini juga memiliki beberapa kelemahan, seperti potensi imbal hasil yang lebih rendah, pilihan investasi yang terbatas, dan ketergantungan pada kondisi pasar.

Toleransi Risiko

Karena strategi ini melibatkan peminjaman dana, penting untuk memastikan bahwa investor merasa nyaman dengan tingkat risiko yang terlibat. Investor harus mempertimbangkan situasi keuangan dan preferensi pribadi mereka sebelum membuat keputusan investasi.

Tujuan Investasi

Investor harus memiliki pemahaman yang jelas tentang tujuan investasi mereka dan apa yang mereka harapkan untuk dicapai melalui investasi tersebut. Hal ini akan membantu mereka menentukan bauran investasi dan tingkat risiko yang sesuai.

Jangka Waktu

Investor harus mengetahui dengan jelas berapa lama mereka berencana untuk memegang investasi dan berapa hasil investasi yang diharapkan selama periode tersebut.

Alokasi Aset

Alokasi aset juga merupakan faktor penting yang perlu dipertimbangkan ketika membangun zero-investment portfolio. Investor harus menyeimbangkan risiko dan hasil dari setiap aset dalam portofolio untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Strategi untuk Membangun Zero-Investment Portfolio

Saat membangun zero-investment portfolio, pertimbangkan faktor-faktor seperti toleransi risiko, tujuan investasi, jangka waktu, dan alokasi aset. Dengan menggunakan strategi seperti diversifikasi dan penyeimbangan kembali, investor dapat membangun zero-investment portfolio yang memenuhi tujuan investasi mereka.

Diversifikasi

Dengan menyebarkan investasi ke berbagai aset, investor dapat mengurangi risiko kerugian dan meningkatkan potensi keuntungan yang lebih tinggi. Investor harus mempertimbangkan campuran aset seperti saham, obligasi, dan reksa dana untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Penyeimbangan Kembali (Rebalancing)

Rebalancing adalah strategi penting lainnya untuk membangun zero-investment portfolio. Investor harus meninjau portofolio secara berkala untuk memastikan portofolio tersebut seimbang dan selaras dengan tujuan investasi mereka.

Hal ini akan membantu mereka melakukan penyesuaian yang diperlukan untuk memastikan bahwa portofolio berkinerja seperti yang diharapkan.

Zero-investment portfolio adalah strategi investasi populer yang digunakan oleh investor untuk meminimalkan risiko dan memaksimalkan imbal hasil. Strategi ini melibatkan pembangunan portofolio aset yang memiliki biaya bersih nol, yang berarti investasi dibiayai dengan meminjam uang dengan bunga yang lebih rendah daripada imbal hasil yang dihasilkan oleh portofolio.

Seperti halnya strategi investasi lainnya, penting untuk melakukan penelitian menyeluruh, mencari saran profesional, dan secara teratur memantau portofolio untuk memastikan bahwa portofolio berkinerja seperti yang diharapkan.

 

Zero-Investment Portfolio
by KAR

0 comments


Artikel lainnya