Feb 5, 2024

Zero-Beta Portfolio

Apa Itu Zero-Beta Portfolio?

Zero-Beta Portfolio adalah portofolio yang dibangun untuk memiliki risiko sistematis nol, atau dengan kata lain, beta nol. Portofolio beta-nol akan memiliki imbal hasil ekspektasi yang sama dengan tingkat suku bunga bebas risiko.

Portofolio seperti ini tidak memiliki korelasi dengan pergerakan pasar, karena imbal hasil yang diharapkan sama dengan tingkat bebas risiko atau tingkat imbal hasil yang relatif rendah dibandingkan dengan portofolio dengan beta yang lebih tinggi.

Zero-Beta Portfolio sangat tidak mungkin menarik minat investor di pasar bullish, karena portofolio semacam itu tidak memiliki eksposur pasar dan karenanya akan berkinerja lebih rendah daripada portofolio pasar yang terdiversifikasi.

Portofolio ini mungkin menarik minat investor selama pasar turun, tetapi investor cenderung mempertanyakan apakah hanya berinvestasi dalam treasury jangka pendek yang bebas risiko adalah alternatif yang lebih baik dan lebih murah daripada portofolio tanpa biaya.

 

Beta dan Formula

Beta mengukur sensitivitas saham atau sekuritas lain terhadap pergerakan harga indeks pasar yang direferensikan secara khusus. Statistik ini mengukur apakah investasi tersebut lebih atau kurang volatil dibandingkan dengan indeks pasar yang menjadi acuannya.

Beta lebih dari satu mengindikasikan bahwa investasi tersebut lebih tidak stabil dibandingkan dengan pasar, sedangkan beta kurang dari satu mengindikasikan bahwa investasi tersebut kurang tidak stabil dibandingkan dengan pasar.

Beta negatif mungkin terjadi dan mengindikasikan bahwa investasi bergerak berlawanan arah dengan ukuran pasar tertentu.

Sebagai contoh, bayangkan sebuah saham berkapitalisasi besar. Mungkin saja saham ini memiliki beta 0,97 terhadap indeks Standard and Poor’s (S&P) 500 (indeks saham berkapitalisasi besar) dan pada saat yang sama memiliki beta 0,7 terhadap indeks Russell 2000 (indeks saham berkapitalisasi kecil).

Pada saat yang sama, ada kemungkinan perusahaan memiliki beta negatif untuk indeks yang sangat tidak terkait, seperti indeks utang negara berkembang.

Rumus untuk beta adalah:

Beta = Kovariansi Pengembalian Pasar dengan Pengembalian Saham / Varians Pengembalian Pasar

 

Contoh Zero-Beta Portfolio Sederhana

Sebagai contoh sederhana dari zero-beta portfolio, pertimbangkan hal berikut ini. Seorang manajer portofolio ingin membuat portofolio tanpa beta terhadap indeks S&P 500. Manajer tersebut memiliki dana $5 juta untuk diinvestasikan dan sedang mempertimbangkan pilihan-pilihan investasi berikut ini:

Saham 1: memiliki beta 0,95

Saham 2: memiliki beta 0,55

Obligasi 1: memiliki beta 0,2

Obligasi 2: memiliki beta -0,5

Komoditas 1: memiliki beta -0,8

Jika manajer investasi mengalokasikan modal dengan cara berikut ini, ia akan membuat portofolio dengan beta sekitar nol:

Saham 1: $700.000 (14% dari portofolio; beta tertimbang sebesar 0,133)

Saham 2: $1.400.000 (28% dari portofolio; beta tertimbang sebesar 0,154)

Obligasi 1: $400.000 (8% dari portofolio; beta tertimbang 0,016)

Obligasi 2: $1 juta (20% dari portofolio; beta tertimbang -0,1)

Komoditas 1: $1,5 juta (30% dari portofolio; beta tertimbang -0,24)

Portofolio ini akan memiliki beta -0,037, yang akan dianggap sebagai portofolio beta mendekati nol.

 

Bagaimana Cara Kerja Zero-Beta Portfolio?

Portofolio ini mendapatkan namanya dari beta risiko sistematis nol. Beta digunakan untuk mengukur risiko investasi tertentu karena fluktuasi pasar dalam indeks tertentu. Pada dasarnya, beta menilai volatilitas investasi sehubungan dengan indeks pasar.

Beta yang lebih besar dari satu mengindikasikan volatilitas yang lebih besar, sedangkan beta kurang dari satu mengindikasikan volatilitas yang lebih rendah. Beta negatif menunjukkan pergerakan investasi ke arah yang berlawanan dengan indeks pasar partikulat. 

Risiko sistematis mengukur sensitivitas portofolio terhadap fluktuasi pasar, tetapi dengan zero-beta portfolio, tidak ada pengaruh fluktuasi ini sehingga tidak ada risiko yang terlibat. Dengan demikian, daya tarik portofolio ini terletak pada fakta bahwa portofolio ini mirip dengan aset bebas risiko.

Beta aset yang terpisah ditambahkan, dan jumlah bobotnya diperhitungkan saat menghitung beta zero-beta portofolio. Secara teori, investor dapat mengambil berbagai aset independen untuk membangun portofolio beta-nol.

Fluktuasi harga satu aset tidak akan memengaruhi aset lainnya.

Manajer dana lindung nilai juga menambahkan berbagai opsi investasi, seperti kontrak berjangka atau instrumen real estat, sebagai pengganti dalam zero-beta portofolio. Portofolio ini tidak dapat mengurangi risiko spesifik pada suatu aset, tetapi dapat mengurangi risiko sistematis.

Dalam zero-beta portofolioa, investasi dipilih sendiri sehingga tidak ada fluktuasi nilai portofolio akibat pergerakan pasar.

 

Apa Pentingnya Zero-Beta Portofolio?

Meskipun zero-beta portofolio mungkin tidak terlalu menguntungkan bagi investor yang mencari imbal hasil yang lebih besar, portofolio ini dapat menawarkan keamanan dan stabilitas karena tidak ada risiko dan imbal hasil yang terjamin.

Karena nilainya secara efektif setara dengan tingkat pengembalian bebas risiko, pengembalian dengan portofolio ini akan berada di bawah. Tidak adanya eksposur terhadap pergerakan pasar memastikan volatilitas serendah mungkin, namun juga menghapus peluang untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan nilai pasar yang mungkin terjadi.

Semua investor, baik yang baru maupun yang sudah berpengalaman, mengandalkan riset pasar yang menyeluruh saat membangun portofolio investasi. Portofolio yang terdiversifikasi umumnya disarankan untuk mengurangi risiko sambil tetap memastikan keuntungan yang baik.

Namun, bagi mereka yang benar-benar tidak menyukai risiko investasi apa pun, portofolio tanpa beta mungkin merupakan pilihan terbaik.

 

Zero-Beta Portfolio
by KAR

0 comments


Artikel lainnya