Jan 17, 2024

Outstanding Share

Apa Itu Outstanding Share?

Istilah outstanding shares mengacu pada saham perusahaan yang saat ini dipegang oleh semua pemegang sahamnya. Outstanding shares termasuk blok saham yang dipegang oleh investor institusional dan saham terbatas yang dimiliki oleh pejabat dan orang dalam perusahaan.

Saham ini muncul di neraca perusahaan di bawah saham modal. Mengenai jumlah saham yang dimiliki perusahaan tidak tetap dan dapat berubah secara tidak terkendali dari waktu ke waktu. Outstanding shares digunakan untuk menghitung metrik utama perusahaan.

 

Cara Kerja Outstanding Shares

Seperti disebutkan di atas, outstanding shares perusahaan adalah saham yang dipegang oleh para pemegang saham. Semua saham resmi yang dipegang oleh atau dijual kepada pemegang saham perusahaan, tidak termasuk saham treasuri yang dipegang oleh perusahaan itu sendiri, dikenal sebagai outstanding shares. Sederhananya, jumlah saham yang beredar mewakili jumlah saham di pasar terbuka, termasuk yang dipegang oleh:

  1. Investor perorangan
  2. Investor institusi
  3. Saham kecil yang dipegang oleh karyawan dan petinggi perusahaan

Outstanding shares sebuah perusahaan dapat berfluktuasi karena sejumlah alasan. Jumlahnya meningkat jika perusahaan menerbitkan saham tambahan. Perusahaan biasanya menerbitkan saham saat mereka meningkatkan modal melalui pembiayaan ekuitas atau saat mereka menggunakan opsi saham karyawan atau instrumen keuangan lainnya. Jumlah saham yang beredar akan berkurang jika perusahaan membeli kembali sahamnya di bawah program pembelian kembali saham.

Selain mencantumkan outstanding shares atau modal saham di neraca perusahaan, perusahaan publik wajib melaporkan jumlah saham yang diterbitkan beserta jumlah saham yang beredar. Angka-angka ini biasanya ditampilkan di bagian hubungan investor di situs web mereka, atau di situs web bursa saham lokal.

Seperti disebutkan di atas, outstanding shares digunakan untuk menentukan metrik keuangan yang sangat penting bagi perusahaan publik. Ini termasuk kapitalisasi pasar perusahaan, seperti kapitalisasi pasar, laba per saham, dan arus kas per saham.

Outstanding shares suatu perusahaan dapat berubah dari waktu ke waktu karena beberapa alasan. Ini termasuk perubahan yang terjadi karena pemecahan saham dan penggabungan saham. Ada juga pertimbangan lain untuk saham beredar perusahaan jika saham tersebut adalah saham unggulan.

 

Outstanding Shares dan Program Pembelian Kembali Saham

Jika perusahaan menganggap sahamnya terlalu murah, maka perusahaan memiliki opsi untuk melakukan program pembelian kembali. Dalam hal ini, perusahaan membeli kembali sahamnya sendiri. Dalam upaya meningkatkan nilai pasar saham yang tersisa dan meningkatkan laba per saham secara keseluruhan, perusahaan dapat mengurangi jumlah outstanding shares dengan membeli kembali atau membeli kembali saham-saham tersebut, dan dengan demikian mengeluarkannya dari pasar terbuka.

Tujuan pembelian kembali saham juga bisa untuk menghilangkan dilusi pemegang saham yang akan terjadi dari hibah ekuitas di masa mendatang. Perusahaan dengan cadangan kas yang besar di neraca keuangan mereka juga dapat membeli kembali saham secara lebih agresif, sehingga mengurangi jumlah outstanding shares dan meningkatkan laba per saham dengan menggunakan kas yang ada.

 

Rata-rata Tertimbang Outstanding Shares

Karena jumlah outstanding shares dimasukkan ke dalam perhitungan utama metrik keuangan seperti laba per saham dan karena jumlah ini sangat rentan terhadap variasi dari waktu ke waktu, maka rata-rata tertimbang dari saham yang beredar sering kali digunakan sebagai penggantinya dalam rumus tertentu.

Sebagai contoh, katakanlah sebuah perusahaan dengan 100.000 lembar saham yang beredar memutuskan untuk melakukan pemecahan saham, sehingga meningkatkan jumlah total outstanding shares menjadi 200.000 lembar. Perusahaan kemudian melaporkan pendapatan sebesar $200.000. Untuk menghitung laba per saham untuk keseluruhan periode waktu inklusif, rumusnya adalah sebagai berikut:

(Laba Bersih – Dividen Saham Preferen (200.000)) ÷ Outstanding Shares (100.000 – 200.000)

Namun masih belum jelas mana dari dua varian nilai outstanding shares yang akan dimasukkan ke dalam persamaan: 100.000 atau 200.000. Nilai yang pertama akan menghasilkan Earning Per Share (EPS) sebesar $1, sedangkan nilai yang kedua akan menghasilkan EPS sebesar $2. Untuk memperhitungkan variasi yang tidak dapat dihindari ini, perhitungan keuangan dapat menggunakan rata-rata tertimbang saham yang beredar secara lebih akurat, yang dapat digambarkan sebagai berikut:

(Outstanding Shares x Periode Pelaporan A) + (Outstanding Shares x Periode Pelaporan B)

Dalam contoh di atas, jika periode pelaporan masing-masing setengah tahun, maka rata-rata tertimbang outstanding shares yang dihasilkan akan sama dengan 150.000 saham. Dengan demikian, dalam meninjau kembali perhitungan EPS, $200.000 dibagi dengan 150.000 rata-rata tertimbang outstanding shares akan sama dengan $1,33 laba per saham.

 

Apa yang Dimaksud dengan Outstanding Shares?

Outstanding shares adalah saham yang dipegang oleh pemegang saham perusahaan di pasar terbuka. Selain pemegang saham perorangan, saham ini juga mencakup saham terbatas yang dipegang oleh pejabat perusahaan dan investor institusi. Di neraca perusahaan, saham ini ditunjukkan sebagai saham modal.

 

Apa Perbedaan Antara Outstanding Shares dan Floating Stock?

Outstanding shares adalah saham perusahaan yang mencakup saham terbatas dan blok saham institusional, sedangkan floating stock adalah saham yang tersedia untuk diperdagangkan. Floating stock dihitung dengan mengambil outstanding shares dan mengurangi saham yang dibatasi. Saham terbatas adalah saham yang dimiliki oleh orang dalam perusahaan, karyawan, dan pemegang saham utama yang berada di bawah pembatasan sementara, sehingga tidak dapat diperdagangkan.

 

Bagaimana Pemecahan Saham Berdampak Pada Outstanding Shares?

Biasanya, pemecahan saham terjadi saat perusahaan ingin menurunkan harga sahamnya. Ketika hal ini terjadi, jumlah saham perusahaan yang beredar akan meningkat, dan tingkat likuiditasnya pun meningkat. Sebaliknya, pemecahan saham terbalik terjadi ketika perusahaan berusaha menaikkan harga sahamnya. Sering kali, perusahaan melakukan ini untuk memenuhi persyaratan pencatatan saham, yang sering kali mensyaratkan harga saham minimum.

Outstanding shares mewakili saham perusahaan yang dipegang oleh investor, baik perorangan, institusi, maupun orang dalam. Investor dapat mengetahui jumlah total outstanding shares yang dimiliki perusahaan di neraca keuangannya. Outstanding shares juga dapat digunakan untuk menghitung beberapa metrik keuangan utama, termasuk kapitalisasi pasar perusahaan dan laba per saham. Saham ini terpisah dari saham treasuri, yang dipegang oleh perusahaan itu sendiri.

 

Outstanding Share
by KAR

0 comments


Artikel lainnya