Jan 17, 2024

Money Supply

Apa Itu Money Supply?

Money supply adalah total seluruh mata uang dan aset likuid lainnya dalam perekonomian suatu negara pada tanggal pengukuran. Jumlah uang beredar mencakup semua uang tunai yang beredar dan semua simpanan bank yang dapat dengan mudah diubah oleh pemegang rekening menjadi uang tunai.

Pemerintah menerbitkan mata uang kertas dan koin melalui bank sentral, perbendaharaan, atau kombinasi keduanya. Untuk menjaga perekonomian tetap stabil, regulator perbankan menambah atau mengurangi money supply melalui perubahan kebijakan dan keputusan peraturan. Di Amerika Serikat, Federal Reserve, yang dikenal sebagai The Fed, adalah badan pembuat kebijakan yang mengatur jumlah uang beredar.

Para ekonom melacak money supply dari waktu ke waktu untuk menentukan apakah terlalu banyak uang yang mengalir, yang dapat menyebabkan inflasi, atau terlalu sedikit uang yang mengalir, yang dapat menyebabkan deflasi.

The Fed memiliki beberapa senjata yang dapat digunakan untuk menjaga pertumbuhan ekonomi pada tingkat yang wajar.

  • Pemerintah mengendalikan suku bunga dengan menetapkan suku bunga utama yang dibebankan kepada bank-bank negara untuk pinjaman semalam uang pemerintah agar sistem perbankan tetap berjalan. Suku bunga untuk semua pinjaman lainnya berasal dari suku bunga pinjaman federal tersebut.
  • Ia menambah atau menghilangkan uang tunai dari sistem dengan mengubah jumlah uang yang mengalir ke bank untuk digunakan dalam pinjaman kepada dunia usaha dan konsumen.

Money supply dilacak dari waktu ke waktu sebagai faktor kunci dalam menganalisis kesehatan perekonomian, menunjukkan dengan tepat titik lemahnya, dan mengembangkan kebijakan untuk memperbaiki kelemahan tersebut. Dalam rilis publiknya, The Fed umumnya menyebut jumlah uang beredar sebagai persediaan uang.

 

Pengaruh Money Supply Terhadap Perekonomian

Suku bunga biasanya turun saat money supply meningkat. Ini menghasilkan lebih banyak investasi dan lebih banyak uang di tangan konsumen, mendorong pengeluaran. Dunia usaha meresponsnya dengan memesan lebih banyak bahan mentah dan meningkatkan produksi. Meningkatnya aktivitas dunia usaha meningkatkan permintaan akan tenaga kerja.

Hal sebaliknya dapat terjadi jika money supply turun atau ketika tingkat pertumbuhannya menurun. Bank memberikan pinjaman lebih sedikit, bisnis menunda proyek baru, dan permintaan konsumen terhadap hipotek rumah dan pinjaman mobil menurun.

Perubahan money supply telah lama dianggap sebagai faktor kunci dalam mendorong kinerja ekonomi dan siklus bisnis. Aliran pemikiran makroekonomi yang sangat fokus pada peran jumlah uang beredar antara lain Teori Kuantitas Uang Irving Fisher, Monetarisme, dan Teori Siklus Bisnis Austria.

Secara historis, pengukuran money supply menunjukkan adanya hubungan antara jumlah uang beredar dan inflasi serta antara jumlah uang beredar dan tingkat harga.

Namun, sejak tahun 2000, hubungan ini menjadi semakin sulit diprediksi, sehingga mengurangi keandalannya sebagai panduan kebijakan moneter. Meskipun pengukuran money supply masih digunakan secara luas, pengukuran tersebut merupakan salah satu dari beberapa pengukuran ekonomi yang dikumpulkan, dilacak, dan ditinjau oleh para ekonom dan Federal Reserve.

 

Money Supply: M1, M2 dan Seterusnya

Federal Reserve melacak dua angka berbeda pada money supply suatu negara dan memberinya label M1 dan M2. Setiap kategori mencakup atau tidak termasuk jenis uang tertentu. Masih ada nomor lain, M3, namun pelaporannya dihentikan oleh The Fed pada tahun 2006.

Ada juga MO dan MB, tetapi umumnya dimasukkan dalam kategori utama daripada dilaporkan secara terpisah. Semua kategori tersebut merupakan penghitungan jumlah uang tunai dalam perekonomian, namun masing-masing kategori memiliki definisi yang sedikit berbeda mengenai “uang tunai”, atau aset likuid.

M1

M1 disebut juga uang sempit, sering kali identik dengan money supply dalam pemberitaan media keuangan. Ini adalah penghitungan seluruh uang kertas dan koin yang beredar, baik yang ada di dompet seseorang atau di laci teller bank, ditambah uang setara lainnya yang dapat dengan mudah diubah menjadi uang tunai. Rekening tabungan bank biasa, misalnya, setara dengan uang. Pemegang rekening dapat mengubah tabungannya menjadi uang tunai kapan saja dan secara instan.

M2

M2 mencakup M1 ditambah deposito berjangka jangka pendek di bank dan dana pasar uang. Umumnya, kurang dari satu tahun dianggap jangka pendek.

M3, MO, dan MB

M3, MO, dan MB tidak terwakili secara terpisah dalam laporan Federal Reserve mengenai money supply.

  • M3, sekarang dihentikan, termasuk M2 ditambah deposito jangka panjang. Federal Reserve memutuskan bahwa mereka tidak menambahkan informasi nyata yang penting ke dalam angka-angka tersebut dan tidak lagi berguna dalam analisisnya.
  • MO mengukur uang riil yang beredar dan cadangan bank.
  • MB, atau basis uang, adalah total pasokan mata uang ditambah bagian cadangan bank komersial yang disimpan di bank sentral. Baik MO dan MB tergabung dalam M1 dan M2.

Federal Reserve merilis angka terbaru persediaan uang M1 dan M2 setiap minggu dan bulanan. Angka-angka tersebut dilaporkan secara luas oleh media keuangan dan dipublikasikan di situs web The Fed.

 

Apa Faktor Penentu Money Supply?

Besarnya angka M1 atau M2 mengandung beberapa komponen yang dianalisis oleh para ekonom untuk menentukan bagaimana seluruh uang tersebut mengalir melalui sistem dan di mana kemungkinan terjadinya permasalahan. Para ekonom menyebut komponen-komponen ini sebagai faktor penentu money supply. Mereka termasuk:

  • Rasio setoran mata uang. Artinya, jumlah uang tunai yang dimiliki masyarakat luas dibandingkan disimpan di bank.
  • Rasio cadangan. Ini adalah jumlah uang tunai yang Federal Reserve perlukan agar bank tetap menyimpannya di brankasnya untuk memenuhi semua potensi penarikan oleh nasabahnya, bahkan jika bank mengalami kehabisan dana.
  • Kelebihan cadangan. Ini adalah jumlah uang yang bank miliki untuk dipinjamkan kepada bisnis dan individu.

 

Apa Yang Terjadi Ketika Federal Reserve Membatasi Money Supply?

Money supply suatu negara mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap profil makroekonomi negara tersebut, khususnya tingkat suku bunga, inflasi, dan siklus bisnis. Di Amerika, Federal Reserve bertanggung jawab atas pasokan moneter. Ketika Fed membatasi jumlah uang beredar melalui kebijakan moneter kontraktif atau “hawkish”, suku bunga naik dan biaya pinjaman naik.

Ada keseimbangan yang rumit dalam keputusan-keputusan ini. Membatasi money supply dapat memperlambat inflasi, seperti yang diinginkan oleh The Fed. Namun ada juga risiko bahwa hal ini akan memperlambat pertumbuhan ekonomi sehingga menyebabkan lebih banyak pengangguran.

 

Bagaimana Money Supply Ditentukan?

Bank sentral mengatur jumlah yang tersedia di suatu negara. Melalui kebijakan moneter, bank sentral dapat melakukan kebijakan ekspansif atau kontraksioner. Kebijakan ekspansif bertujuan untuk meningkatkan money supply.

Misalnya, bank sentral mungkin melakukan operasi pasar terbuka. Artinya, mereka akan membeli surat utang negara AS jangka pendek dengan menggunakan uang yang baru dicetak. Uang itu kemudian memasuki sirkulasi. Kebijakan kontraktif mengharuskan penjualan obligasi Treasury. Hal ini menghilangkan sebagian uang yang beredar dalam perekonomian.

 

Mengapa Money Supply Bertambah atau Menyusut?

Anggaplah bank Main Street sebagai mikrokosmos perekonomian secara keseluruhan. Masyarakat setempat akhir-akhir ini makmur, sehingga mereka mempunyai lebih banyak uang untuk ditabung. Mereka menyimpannya di bank.

Bank menyimpan sebagian simpanannya di brankas tetapi meminjamkan sebagian besar simpanannya kepada individu dan bisnis lain. Pinjaman tersebut dilunasi dengan bunga, dan bank memiliki lebih banyak uang untuk dipinjamkan. Saatnya sedang baik, dan money supply meningkat.

Tapi apa yang terjadi ketika keadaan tidak begitu baik? Deposito bank anjlok karena masyarakat bertahan hidup atau, yang lebih buruk lagi, kehilangan pekerjaan. Bank mempunyai lebih sedikit uang untuk dipinjamkan. Bagaimanapun, dunia usaha dan individu enggan mengeluarkan uang dalam jumlah besar karena kondisi perekonomian yang buruk. Money supply berkurang.

Money supply mungkin merupakan salah satu subjek ekonomi yang paling nyata dan dapat dipahami. Ini adalah hitungan dari setiap uang tunai yang beredar di seluruh perekonomian AS. Setiap dolar dan setiap koin, hingga uang receh yang ada di kantong orang-orang.

Menganalisis angkanya lebih sulit. Para ekonom ingin mengetahui secara pasti di mana dana tersebut berada dan bagaimana dana tersebut digunakan. Apakah ditimbun atau dihamburkan? Diinvestasikan atau dibelanjakan untuk kebutuhan sehari-hari?

Federal Reserve mempertimbangkan money supply dalam kaitannya dengan tindakan potensial. Haruskah pemerintah menyalurkan lebih banyak uang ke dalam perekonomian untuk mendorong pengeluaran, investasi, dan penciptaan lapangan kerja yang lebih bebas?

Atau haruskah pemerintah mundur, memperlambat aliran uang melalui sistem untuk menghindari inflasi? Federal Reserve merilis angka money supply pada hari Selasa keempat setiap bulan, biasanya pada pukul 1 siang. Waktu bagian timur.

 

Money Supply
by KAR

0 comments


Artikel lainnya