Jan 17, 2024

KYC (Know Your Customer)

Apa Itu KYC (Know Your Customer)?

KYC adalah singkatan dari Know Your Customer atau Kenali Nasabah Anda dalam bahasa Indonesia. Ini adalah proses di mana lembaga keuangan dan bisnis lainnya mengumpulkan dan memverifikasi informasi identitas pelanggan mereka.

Tujuan utama dari KYC adalah untuk mencegah pencucian uang (money laundry), pembiayaan terorisme, dan kegiatan ilegal lainnya dengan memastikan bahwa pihak yang terlibat dalam transaksi finansial dapat diidentifikasi dengan jelas.

Proses KYC melibatkan verifikasi dokumen identifikasi, seperti KTP, paspor, atau dokumen identitas lainnya, serta memahami profil risiko pelanggan. Know Your Customer (KYC) adalah standar dalam industri investasi yang memastikan para penasihat dapat memverifikasi identitas pengguna dan mengetahui pengetahuan investasi dan profil keuangan pengguna.

Tiga komponen KYC meliputi program identifikasi nasabah, yang diberlakukan di bawah USA Patriot Act pada tahun 2001, uji tuntas nasabah, dan pemantauan berkelanjutan atau uji tuntas yang disempurnakan  terhadap akun nasabah setelah akun tersebut dibuat.

Aturan KYC adalah persyaratan etika bagi mereka yang berada di industri sekuritas yang berurusan dengan nasabah selama pembukaan dan pemeliharaan akun yang sedang berlangsung.

Aturan ini diterapkan pada awal hubungan antara nasabah dan pialang untuk menetapkan profil pribadi yang penting dari setiap nasabah sebelum rekomendasi keuangan dibuat. Nasabah juga disadarkan tentang perlunya mematuhi semua hukum, peraturan, dan ketentuan industri sekuritas.

 

Persyaratan KYC

Program Identifikasi Nasabah (Customer Identification Program)

CIP mengharuskan perusahaan keuangan untuk mendapatkan empat informasi identifikasi tentang klien, termasuk nama, tanggal lahir, alamat, dan nomor identifikasi.

Uji Tuntas Nasabah (Customer Due Diligence)

CDD adalah proses di mana semua kredensial nasabah dikumpulkan untuk memverifikasi identitas mereka dan mengevaluasi profil risiko mereka untuk aktivitas rekening yang mencurigakan.

Uji Tuntas yang Disempurnakan (Enhanced Due Diligence)

EDD digunakan untuk nasabah yang memiliki risiko lebih tinggi terhadap penyusupan, pendanaan terorisme, atau pencucian uang, dan pengumpulan informasi tambahan sering kali diperlukan.

 

Kepatuhan KYC

Dua peraturan yang mengatur KYC meliputi Peraturan Otoritas Regulator Industri Keuangan (FINRA) 2090 (Kenali Nasabah Anda) dan Peraturan FINRA 2111 (Kesesuaian).

Peraturan FINRA 2090 menyatakan bahwa setiap pialang-dealer melakukan upaya yang wajar ketika membuka dan memelihara akun klien dan diharuskan untuk mengetahui dan menyimpan catatan tentang profil setiap klien, serta mengidentifikasi setiap orang yang memiliki wewenang untuk bertindak atas nama klien.

Peraturan FINRA 2111 mencatat bahwa pialang-penyalur harus memiliki keyakinan yang masuk akal bahwa suatu rekomendasi cocok untuk nasabah berdasarkan situasi dan kebutuhan keuangan nasabah. Aturan ini mengasumsikan bahwa pialang-dealer telah menyelesaikan peninjauan fakta dan profil nasabah saat ini, termasuk sekuritas dan investasi nasabah lainnya sebelum melakukan pembelian, penjualan, atau pertukaran sekuritas atas nama nasabah.

 

Anti Money Laundry (AML) and KYC

Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan AS (FinCEN) mewajibkan nasabah dan lembaga keuangan untuk mematuhi standar KYC untuk mencegah aktivitas ilegal, khususnya pencucian uang. AML, anti pencucian uang, adalah istilah untuk berbagai tindakan dan proses yang digunakan untuk mencapai kepatuhan terhadap peraturan. KYC adalah komponen dari AML.

FinCEN mewajibkan lembaga keuangan untuk memahami jenis dan tujuan hubungan nasabah dan mengembangkan profil risiko nasabah, yang digunakan sebagai dasar untuk mendeteksi aktivitas nasabah yang mencurigakan.

Lembaga keuangan juga harus menjaga informasi nasabah yang terkini dan akurat serta terus memantau rekening untuk aktivitas yang mencurigakan dan ilegal. Jika terdeteksi, mereka harus segera melaporkan temuan mereka.

 

KYC dan Kripto

Pasar kripto dipuji karena menyediakan media pertukaran terdesentralisasi yang mengedepankan kerahasiaan. Namun, manfaat ini juga menghadirkan tantangan dalam mencegah pencucian uang. Penjahat melihat kripto sebagai kendaraan untuk mencuci uang dan sebagai hasilnya, badan-badan pengatur mencari cara untuk memberlakukan KYC pada pasar kripto.

Mewajibkan platform kripto untuk memverifikasi pelanggan mereka akan sejalan dengan lembaga keuangan, dan meskipun belum diwajibkan, banyak platform kripto yang telah menerapkan praktik KYC.

Pertukaran fiat-ke-kripto memfasilitasi transaksi yang melibatkan mata uang fiat dan kripto. Karena mata uang fiat adalah mata uang resmi suatu negara, sebagian besar bursa ini menggunakan ukuran KYC dan lembaga keuangan akan memeriksa pelanggan mereka sesuai dengan persyaratan KYC.

Pada awal tahun 2021, FinCEN mengusulkan agar pelaku pasar kripto dan aset digital menyerahkan, memelihara, dan memverifikasi identitas pelanggan. Usulan ini akan mengklasifikasikan kripto tertentu sebagai instrumen moneter, sehingga tunduk pada persyaratan KYC.

 

Apa yang Dimaksud dengan Verifikasi KYC?

Verifikasi Know Your Costumer (KYC) adalah serangkaian standar dan persyaratan yang digunakan dalam industri investasi dan jasa keuangan untuk memastikan broker memiliki informasi yang cukup tentang pengguna, profil risiko, dan posisi keuangan mereka.

 

Apa Saja Dokumen KYC?

Pemilik akun harus memberikan kartu identitas yang dikeluarkan oleh pemerintah sebagai bukti identitas. Beberapa institusi mensyaratkan dua bentuk identitas, seperti SIM, akta kelahiran, kartu jaminan sosial, atau paspor. Selain mengonfirmasi identitas, alamat juga harus dikonfirmasi. Hal ini dapat dilakukan dengan bukti identitas atau dengan dokumen yang menyertai yang mengonfirmasi alamat klien.

Know Your Costumer (KYC) adalah serangkaian standar dan persyaratan yang digunakan perusahaan investasi dan jasa keuangan untuk memverifikasi identitas pengguna dan risiko yang terkait dengan hubungan nasabah. KYC mengharuskan pengguna untuk memberikan profil identifikasi pribadi dan KYC memastikan penasihat investasi mengetahui toleransi risiko dan posisi keuangan pengguna.

 

KYC (Know Your Customer)
by KAR

0 comments


Artikel lainnya