Jan 12, 2024

Buyback

Apa Itu Buyback?

Buyback, juga dikenal sebagai pembelian kembali saham, adalah saat perusahaan membeli sahamnya sendiri yang beredar untuk mengurangi jumlah saham yang tersedia di pasar terbuka. Perusahaan membeli kembali saham untuk sejumlah alasan, seperti meningkatkan nilai saham yang tersisa dengan mengurangi jumlah saham yang beredar atau mencegah pemegang saham lain mengambil alih kepemilikan.

Pembelian kembali saham memungkinkan perusahaan untuk berinvestasi pada diri mereka sendiri. Mengurangi jumlah saham yang beredar di pasar akan meningkatkan proporsi saham yang dimiliki investor. Perusahaan mungkin merasa sahamnya terlalu murah dan melakukan pembelian kembali untuk memberikan keuntungan kepada investor.

Karena perusahaan sedang bullish dalam operasinya saat ini, buyback juga meningkatkan proporsi pendapatan yang dialokasikan untuk saham. Hal ini akan meningkatkan harga saham jika rasio harga terhadap pendapatan yang sama dipertahankan.

Buyback memungkinkan perusahaan untuk berinvestasi pada diri mereka sendiri. Mengurangi jumlah saham di pasar akan meningkatkan proporsi saham yang dimiliki investor. Perusahaan mungkin merasa bahwa saham mereka terlalu murah dan melakukan pembelian kembali untuk menguntungkan investor.

 

Proses Buyback

Pembelian kembali saham dapat dilakukan dengan dua cara:

  1. Pemegang saham dapat dihadapkan pada penawaran tender, di mana mereka memiliki opsi untuk menyerahkan atau menenderkan semua atau sebagian saham mereka dalam jangka waktu tertentu dengan harga premium di atas harga pasar saat ini. Premi ini merupakan kompensasi bagi investor yang menenderkan sahamnya daripada menahannya.
  2. Perusahaan membeli kembali saham di pasar terbuka dalam jangka waktu yang lama dan bahkan mungkin memiliki program buyback yang membeli saham pada waktu-waktu tertentu atau secara berkala.

Perusahaan dapat mendanai pembelian kembali sahamnya dengan menggunakan utang, dengan uang tunai, atau dengan arus kas dari operasi.

Buyback yang diperluas adalah peningkatan rencana pembelian kembali saham perusahaan yang sudah ada. Pembelian kembali saham yang diperluas mempercepat rencana buyback perusahaan dan menyebabkan penurunan lebih cepat dari jumlah saham yang beredar.

Dampak pasar dari buyback yang diperluas tergantung pada besarnya. Buyback yang besar dan diperluas kemungkinan besar akan menyebabkan harga saham naik. Rasio pembelian kembali saham mempertimbangkan jumlah uang yang dibelanjakan untuk pembelian kembali saham selama tahun lalu, dibagi dengan kapitalisasi pasar pada awal periode pembelian kembali saham.

Rasio pembelian kembali memungkinkan perbandingan dampak potensial pembelian kembali di berbagai perusahaan. Rasio ini juga merupakan indikator yang baik dari kemampuan perusahaan untuk mengembalikan nilai kepada para pemegang sahamnya karena perusahaan yang melakukan buyback secara teratur secara historis mengungguli pasar secara luas.

 

Contoh Buyback

Harga saham sebuah perusahaan berkinerja buruk dibandingkan saham pesaingnya, meskipun perusahaan tersebut memiliki kinerja keuangan yang baik. Untuk memberi penghargaan kepada investor dan memberikan yield kepada mereka, perusahaan mengumumkan program buyback saham untuk membeli kembali 10% dari saham yang beredar pada harga pasar saat ini.

Perusahaan memiliki pendapatan $1 juta dan 1 juta saham beredar sebelum pembelian kembali, setara dengan laba per saham (EPS) sebesar $1. Diperdagangkan dengan harga saham $20 per saham, rasio P/E-nya adalah 20. Dengan asumsi semua hal lain sama, 100.000 saham akan dibeli kembali, dan EPS baru akan menjadi $1,11, atau $1 juta pendapatan yang tersebar di 900.000 saham. Untuk mempertahankan rasio yang sama yaitu 20, saham harus diperdagangkan naik 11% menjadi $22,22.

 

Kritik Terhadap Buyback

Buyback dapat memberikan kesan kepada investor bahwa perusahaan tidak memiliki peluang pertumbuhan yang menguntungkan lainnya, yang merupakan masalah bagi investor pertumbuhan yang mencari peningkatan pendapatan dan laba. Perusahaan tidak berkewajiban membeli kembali saham karena perubahan pasar atau ekonomi.

Buyback saham menempatkan bisnis dalam situasi genting jika ekonomi mengalami penurunan atau perusahaan menghadapi masalah keuangan yang tidak dapat ditutupi. Pihak lain menuduh bahwa terkadang pembelian kembali saham digunakan untuk menaikkan harga saham secara artifisial di pasar, yang juga dapat menyebabkan bonus eksekutif yang lebih tinggi.

Sebagai bagian dari Undang-Undang Pengurangan Inflasi 2022, buyback saham tertentu untuk perusahaan publik domestik akan dikenakan cukai 1%, sehingga lebih mahal bagi perusahaan. Ini berlaku untuk pembelian kembali saham setelah 31 Desember 2022.

 

Mengapa Perusahaan Melakukan Buyback?

Buyback saham memungkinkan perusahaan untuk berinvestasi pada perusahaan itu sendiri. Jika perusahaan merasa bahwa sahamnya dinilai terlalu rendah, maka perusahaan dapat melakukan pembelian kembali untuk memberikan keuntungan kepada investor.

Dengan buyback saham, dapat mengurangi saham pasar terbuka yang tersedia dan membuat setiap saham bernilai lebih besar bagi perusahaan. Perusahaan yang memiliki uang tunai dapat menggunakan pembelian kembali untuk tujuan kompensasi karyawan dan manajemen, dengan menggunakan saham untuk opsi saham karyawan.

Buyback saham membantu menghindari dilusi pemegang saham yang ada. Terakhir, pembelian kembali saham dapat menjadi cara untuk mencegah pemegang saham lain mengambil saham pengendali dan mencegah tawaran pengambilalihan.

 

Bagaimana Buyback Dilakukan?

Perusahaan dapat melakukan penawaran tender, dengan harga premium di atas harga pasar saat ini, kepada para pemegang saham di mana mereka memiliki opsi untuk menyerahkan semua atau sebagian saham mereka dalam jangka waktu tertentu.

Perusahaan juga dapat memiliki program buyback saham yang membeli saham di pasar terbuka pada waktu-waktu tertentu atau secara berkala dalam jangka waktu tertentu. Perusahaan dapat mendanai pembelian kembali sahamnya dengan mengambil utang, dengan uang tunai, atau dengan arus kas dari operasi.

 

Apa Saja Kritik Terhadap Buyback Saham?

Kritik terhadap buyback saham termasuk menciptakan persepsi bahwa bisnis tidak memiliki jalur lain untuk pertumbuhan pendapatan. Selain itu, jika perusahaan membeli kembali sahamnya dan ekonomi mengalami penurunan, hal ini akan berdampak negatif pada posisi keuangannya.

Buyback saham juga sering dikritik karena menaikkan harga saham secara artifisial, yang dapat digunakan untuk menjustifikasi bonus eksekutif yang lebih tinggi. Para pengkritik juga berpendapat bahwa cukai 1% atas pembelian kembali saham akan berdampak negatif bagi dunia keuangan.

Perusahaan melakukan buyback dengan harapannya, jika float atau jumlah saham yang beredar berkurang, hal ini akan berdampak positif pada harga saham. Perusahaan dapat mempertimbangkan program pembelian kembali saham karena sejumlah alasan. Salah satu alasan yang paling kontroversial adalah untuk memberi penghargaan kepada para eksekutif perusahaan, yang sering kali mendapatkan sebagian besar remunerasi mereka dalam bentuk opsi saham.

 

Buyback
by KAR

0 comments


Artikel lainnya