Feb 6, 2024

After Hours Trading

Apa Itu After Hours Trading?

Perdagangan after hours trading adalah perdagangan sekuritas yang dimulai pada jam 4 sore. Waktu Bagian Timur AS setelah bursa saham utama AS tutup. Sesi perdagangan setelah jam kerja dapat berlangsung hingga jam 8 malam, meskipun volume biasanya menipis jauh di awal sesi.

Perdagangan setelah jam kerja dilakukan melalui jaringan komunikasi elektronik atau electronic communications networks (ECN) .

Pedagang dan investor melakukan after hours trading karena berbagai alasan. Mereka mungkin lebih memilih perdagangan dengan pelaku pasar yang lebih sedikit, atau jadwal mereka mungkin memerlukannya.

Mereka mungkin ingin mengambil posisi karena berita yang muncul setelah penutupan bursa. Atau, mereka mungkin ingin menutup posisi sebelum berangkat berlibur.

Secara umum, after hours trading mengacu pada perdagangan yang terjadi setelah jam pasar normal dan sampai sekitar jam 8 malam. Perdagangan pra-pasar mengacu pada perdagangan yang dilakukan sebelum dimulainya jam pasar normal, umumnya dari jam 7 pagi hingga 9:25 pagi.

Bersama-sama, perdagangan setelah jam kerja dan perdagangan pra-pasar disebut sebagai perdagangan dengan jam kerja yang diperpanjang.

Waktu yang tepat untuk perdagangan berjam-jam dapat bergantung pada jaringan komunikasi elektronik yang digunakan investor atau lembaga keuangan tempat mereka melakukan pemesanan. Misalnya, Wells Fargo mengizinkan after hours trading mulai pukul 16:05. ET sampai jam 5 sore.

Pasar elektronik yang digunakan dalam after hours trading secara otomatis berupaya mencocokkan pesanan beli dan jual. Jika mereka bisa melakukannya, perdagangan selesai. Jika tidak bisa, perdagangan tetap tidak terisi.

Kutipan yang diberikan terbatas pada yang tersedia melalui pasar elektronik. Investor mungkin memiliki akses ke ECN lain yang berpartisipasi, namun hal ini tidak dijamin.

 

Jadwal After Hours Trading

After hours trading dapat terjadi selama dua periode: setelah jam kerja (setelah penutupan pasar tetapi pada hari kalender yang sama) atau pra-pasar (setelah penutupan pasar tetapi pada hari kalender berikutnya sebelum pembukaan berikutnya).

Perdagangan pra-pasar sering kali terjadi antara pukul 04.00 a.m ET (Eastern Time) dan 09.30 a.m ET. Perdagangan di luar jam kerja sering terjadi antara pukul 04.00 p.m ET dan 08:00 p.m.

Perhatikan bahwa bursa yang berbeda mungkin memiliki jam kerja yang berbeda-beda dan waktu posting data perdagangan yang berbeda-beda. Misalnya, data pra-perdagangan NASDAQ akan diposting mulai pukul 04:15 a.m ET hingga 07:30 a.m ET pada hari berikutnya, sedangkan perdagangan setelah jam kerja akan diposting mulai pukul 04:15 p.m ET hingga 03:30 p.m ET keesokan harinya.

 

Standard Trading vs. After-Hours Trading

After Hours Trading

  • Pesanan ditempatkan dan mungkin dieksekusi setelah jam 4 sore sampai jam 8 malam.
  • Terjadi melalui ECN
  • 25.000 berbagi ukuran pesanan maksimum
  • Pesanan biasanya dibatasi untuk membatasi pesanan
  • Pesanan biasanya kedaluwarsa pada sesi perdagangan yang sama saat pesanan ditempatkan
  • Sebagian besar sekuritas terdaftar dan Nasdaq tersedia
  • Pesanan mungkin tidak terisi karena likuiditas yang lebih rendah

Standard Trading

  • Pesanan dilakukan kapan saja dan dieksekusi mulai pukul 09:30 hingga 16:00.
  • Ini terjadi di bursa saham dan Nasdaq melalui pembuat pasar dan ECN
  • Tidak ada batasan ukuran pesanan
  • Tidak ada batasan pada jenis pesanan
  • Pesanan dapat dibawa ke sesi berikutnya
  • Berbagai macam sekuritas yang diperdagangkan (saham, opsi, obligasi, reksa dana, dan ETF)
  • Volume besar, likuiditas lebih besar = perdagangan yang dieksekusi

 

Keuntungan After-Hours Trading

Kemampuan untuk melakukan perdagangan dan mengisinya dalam sesi perdagangan yang terjadi setelah jam kerja normal bursa mungkin penting bagi sebagian pedagang dan investor. After hours trading menawarkan keuntungan tertentu.

Peluang

Investor mendapatkan kesempatan untuk berdagang berdasarkan berita yang dapat menggerakkan pasar yang dirilis setelah pasar tutup atau sebelum pasar dibuka, seperti laporan pekerjaan bulanan atau laporan pendapatan.

Selain itu, investor dapat mengambil posisi sebagai respons terhadap kejadian tak terduga yang mereka yakini dapat mendorong harga naik atau turun.

Perdagangan di luar jam kerja mungkin merupakan keuntungan bagi investor saham dividen yang melewatkan kesempatan untuk membeli saham selama jam pasar reguler pada hari sebelum tanggal ex-dividen.

Investor dapat mencoba membelinya dalam perdagangan setelah jam kerja agar memenuhi syarat untuk mendapatkan dividen.

Kenyamanan

Karena sejumlah alasan, pedagang dan investor mungkin ingin berdagang setelah jam kerja. Misalnya, mereka mungkin ditempati dari jam 9:30 pagi sampai jam 4 sore, tapi masih ingin berdagang. Atau, mungkin menjadi bagian dari strategi perdagangan untuk mengambil atau menutup posisi ketika jumlah peserta lebih sedikit.

Keriangan

Dalam banyak kasus, volatilitas bisa berdampak buruk. Dalam kasus lain, investor mungkin secara aktif mencari volatilitas, karena hal ini dapat memberikan peluang pendapatan yang lebih besar bagi para pedagang.

Karena rendahnya volume perdagangan yang terjadi setelah jam kerja, pedagang mungkin menemukan harga yang lebih baik di pra-pasar atau mungkin mengalami perubahan harga yang lebih besar karena kurangnya saham yang tersedia untuk diperdagangkan.

 

Risiko After-Hours Trading 

Jika mempertimbangkan after hours trading, harus memahami risiko yang terkait dengannya. Ingatlah bahwa ini merupakan risiko yang melekat pada perdagangan saham.

Faktanya, beberapa broker mengharuskan investor untuk menerima perjanjian pengguna ECN dan berbicara dengan perwakilan broker mereka sebelum mereka diizinkan untuk berdagang, sehingga mereka sepenuhnya memahami dan menerima risiko tersebut.

Likuiditas Rendah/Volatilitas Tinggi

After hours trading  melibatkan perdagangan volume rendah. Artinya investor mungkin akan kesulitan (bahkan tidak mungkin) untuk membeli dan menjual saham. Jika dapat bertransaksi, likuiditas yang rendah sering kali mengakibatkan harga berfluktuasi karena kurangnya perdagangan yang tersedia. Hal ini tidak hanya membahayakan harga, tetapi juga membuat pesanan sulit dipenuhi.

Ketidakpastian Harga

Mungkin tidak melihat atau mendapatkan harga terbaik yang tersedia karena harga/kuotasi yang tersedia selama after hours trading  biasanya disediakan oleh satu ECN. Ini bukanlah konsolidasi harga terbaik yang tersedia seperti yang terjadi pada sesi perdagangan normal.

Perdagangan setelah jam kerja sering kali memiliki spread bid-ask yang lebih lebar dibandingkan normal karena tidak likuid.

 

Persaingan dan Pembatasan

Trader profesional sering kali memanfaatkan peluang dalam trading di luar jam kerja. Hal ini dapat memicu volatilitas dan potensi kerugian yang lebih besar dari biasanya bagi investor yang kurang berpengalaman.

Selain itu, tergantung pada ECN dan brokernya, after hours trading mungkin dibatasi untuk membatasi pesanan, yang mungkin berarti perdagangan tidak terisi.

Kelebihan

  • Memungkinkan investor memanfaatkan peluang yang ada sejak dini
  • Menawarkan kenyamanan yang lebih besar bagi pedagang daripada membatasi perdagangan pada jam tertentu
  • Dapat menghadirkan peluang keuntungan yang lebih besar karena volatilitas yang lebih tinggi
  • Memungkinkan investor untuk berpindah ketika informasi pasar baru disajikan

Kontra

  • Seringkali, hal ini mengakibatkan rendahnya likuiditas suatu sekuritas, sehingga lebih sulit untuk bertransaksi
  • Hal ini sering kali mengakibatkan volatilitas harga yang lebih besar karena selisih bid-ask yang lebih besar
  • Dapat mengakibatkan persaingan yang lebih besar karena terbatasnya ketersediaan saham
  • Dapat mengakibatkan pembatasan karena broker

 

Bagaimana After Hours Trading Mempengaruhi Harga Saham

Perdagangan di luar jam kerja sering kali berdampak pada harga pembukaan suatu saham di awal sesi perdagangan normal berikutnya. Hal ini terutama berlaku jika peristiwa tertentu telah terjadi seperti rilis pendapatan atau likuiditas yang sangat rendah.

Seperti dibahas di atas, karena perdagangan di luar jam kerja biasanya dilakukan dengan jumlah saham yang tersedia sedikit, perdagangan di luar jam kerja dapat mengakibatkan pergerakan saham yang tidak terselesaikan hingga hari berikutnya.

Volatilitas harga ini mungkin bersifat sementara karena pasar dapat menangkap lonjakan harga untuk mengatasi kekurangan likuiditas sekuritas setelah jam perdagangan reguler dibuka.

Perdagangan di luar jam kerja juga dapat mempengaruhi harga saham jika perusahaan juga merilis berita atau pendapatan penting setelah pasar tutup. Informasi ini tidak hanya berdampak positif atau negatif terhadap penilaian sekuritas, namun pedagang juga dapat mencoba memanfaatkan informasi baru ini.

Dalam beberapa situasi, berita yang cukup besar dapat memicu aktivitas yang lebih besar dari pedagang di luar jam kerja, sehingga semakin meningkatkan atau menurunkan harga pembukaan pada hari berikutnya.

Terakhir, pedagang di luar jam kerja mungkin mencoba menemukan harga, yaitu proses di mana pembeli dan penjual menegosiasikan harga berdasarkan penawaran dan permintaan yang tersedia. Proses ini dapat menggerakkan harga saham yang ada setelah jam kerja karena masing-masing pihak melihat sentimen saham tersebut sebelum pembukaannya pada periode perdagangan berikutnya.

 

Cara After hours trading 

Untuk memperdagangkan saham setelah jam kerja, harus memiliki akun di perusahaan pialang yang menawarkan after hours trading . Tidak semua perusahaan pialang menawarkan layanan ini; tanyakan kepada broker untuk mengetahui apakah mereka menyediakan perdagangan setelah jam kerja. Selain itu, setiap perusahaan pialang yang menawarkan after hours trading mungkin memiliki jam kerja yang berbeda-beda, jadi pastikan memahami kapan perdagangan setelah jam kerja diperbolehkan.

Dengan asumsi perusahaan pialang menawarkan after hours trading, dapat melakukan pemesanan melalui platform perdagangan online mereka. Proses melakukan pemesanan pada perdagangan setelah jam kerja sama dengan melakukan pemesanan pada jam perdagangan biasa. Namun, ada beberapa perbedaan penting.

Yang terpenting, tidak semua jenis pesanan biasanya tersedia selama after hours trading . Misalnya, limit order mungkin tidak tersedia, dan market order mungkin hanya terisi sebagian karena tidak likuidnya buku pesanan.

Misalnya, Charles Schwab tidak memperbolehkan perintah stop, stop-limit, fill-or-kill, direct-or-cancel, atau all-or-nothing order.

 

Contoh After Hours Trading 

Perhatikan contoh sejarah Nvidia Corp. (NVDA), yang merupakan contoh bagus mengenai tantangan perdagangan di luar jam kerja dan bahaya yang menyertainya. Pada tahun 2019, Nvidia melaporkan hasil kuartalan. Saham tersebut disambut oleh lonjakan harga yang besar, naik hampir $169 dari $154,50 dalam 10 menit setelah berita tersebut.

*Source Grafik: Investopedia

Seperti yang ditunjukkan pada grafik, volume stabil dalam 10 menit pertama dan kemudian turun dengan cepat setelah pukul 16:30. Selama lima menit pertama perdagangan, sekitar 700,000 saham diperdagangkan, dan saham tersebut melonjak hampir 6%.

Namun, volumenya melambat secara signifikan, dengan hanya 350,000 saham yang diperdagangkan antara pukul 4:25 dan 4:30. Pada jam 5 sore, volume hanya mencapai 100.000 lembar saham, sementara saham masih diperdagangkan sekitar $165.

Namun, keesokan harinya lain cerita. Ketika pasar dibuka untuk perdagangan normal, para pedagang dan investor memiliki kesempatan untuk mempertimbangkan hasil Nvidia. Dari pukul 09:30 hingga 09:35, hampir 2,3 juta saham diperdagangkan, lebih dari tiga kali lipat volume pada menit-menit awal perdagangan setelah jam kerja pada hari sebelumnya. Harganya turun dari $164 menjadi $161.

Saham terus diperdagangkan lebih rendah sepanjang sisa hari itu, ditutup pada $157,20. Itu hanya $3 lebih tinggi dari penutupan hari sebelumnya. Selain itu, angka tersebut merupakan penurunan dari kenaikan hampir $15 yang terjadi pada sesi setelah jam kerja.

Sayangnya, hampir semua keuntungan yang diperoleh investor pada sesi tersebut telah menguap.

Meskipun merupakan contoh sejarah, situasi ini cukup menjelaskan peluang yang mungkin ditemukan pedagang dalam after hours trading dan bagaimana pergerakan awal berita dapat menghasilkan keuntungan yang melimpah pada saat pasar dibuka untuk masyarakat umum.

 

Apakah After Hours TradingMempengaruhi Harga Pembukaan?

Tentu saja bisa. Karena banyak perdagangan mungkin terjadi setelah jam kerja, harga sekuritas dapat berubah dari levelnya ketika pasar reguler sebelumnya tutup.

 

Bisakah Saya Melakukan After Hours Trading?

Ya, asalkan broker mengizinkan untuk melakukannya. Pertama-tama pastikan bahwa sudah memahami dengan jelas cara kerja after hours trading dan risiko yang terlibat di dalamnya. Pialang mungkin meminta untuk bertemu dengan perwakilan investasi untuk memastikan sudah mengetahui kesulitan yang ditimbulkan oleh perdagangan setelah jam kerja dan pra-pasar.

 

Mengapa Saham Bisa Sangat Berfluktuasi Dalam After Hours Trading?

Volume perdagangan yang lebih rendah dan likuiditas yang lebih sedikit terjadi ketika lebih sedikit pedagang dan investor yang berada di pasar. Hal ini menyebabkan selisih bid-ask yang lebih luas dan, pada gilirannya, meningkatkan volatilitas harga saham.

Ini adalah lingkungan perdagangan menantang yang bisa terjadi dalam after hours trading.

Perdagangan sekuritas di luar jam kerja terjadi setelah penutupan sesi perdagangan reguler pada jam 4 sore. ET dan dapat bertahan hingga sekitar jam 8 malam. Meskipun menawarkan keuntungan tertentu kepada investor, hal ini juga bisa sangat berisiko.

Jadi, selain memahami risiko-risiko tersebut, pastikan untuk mempertimbangkan tujuan investasi, toleransi risiko dan gaya trading sebelum terlibat.

Sebagian besar investor mungkin ingin tetap menggunakan strategi beli dan tahan yang biasa dilakukan selama sesi perdagangan normal. Namun, bagi mereka yang siap menghadapinya, perdagangan setelah jam kerja mungkin merupakan alat investasi yang berguna dan patut untuk dicoba.

 

After Hours Trading
by KAR

0 comments


Artikel lainnya