Mar 13, 2024

Dampak Halving Bitcoin Terhadap Harga Ethereum

Minat Ritel Bitcoin Kembali, Dorong Volume Perdagangan Spot BTC-min

Pengaruh halving Bitcoin terhadap harga Ethereum diperkirakan akan memberikan dampak positif pada Ethereum dan pasar kripto secara umum. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor yang membuat halving Bitcoin yang akan datang pada bulan April menjadi yang paling dinantikan oleh enthusiast kripto.

Tiga halving Bitcoin sebelumnya terjadi pada tanggal 28 November 2012, 9 Juli 2016, dan 11 Mei 2020. Kali ini, halving ini terjadi setelah Securities and Exchange Commission (SEC) Amerika Serikat menyetujui pertukaran dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) Bitcoin berbasis spot pertama di AS, meningkatkan antisipasi terhadap peristiwa ini.

Julian Grigo, kepala fintech dan institusi SafeWallet dan pendiri SafeWallet, mengatakan halving Bitcoin adalah pengingat penting tentang perbedaan antara Bitcoin dan mata uang fiat. Ini terjadi setelah periode inflasi global yang lebih tinggi dari rata-rata.

Grigo menyatakan, “Setelah dua tahun inflasi yang tinggi di AS dan eurozone, serta lebih tinggi di wilayah ekonomi lainnya, banyak investor tertarik pada aset yang jumlahnya tidak berubah. “Menurutnya, halving Bitcoin akan mengingatkan tentang karakteristik utama Bitcoin, yaitu jadwal pasokan tetap yang tidak dapat diubah.

Grigo menyatakan bahwa pasokan terbatas ini lebih relevan untuk Ethereum saat ini. Namun, pasokan Bitcoin terus meningkat. Sebaliknya, pasokan Ethereum sedang berkurang. Dari perspektif ini, Ethereum adalah tempat yang lebih baik untuk menyimpan nilai. 

Joey Garcia, direktur dan kepala urusan publik, kebijakan, dan regulasi di Xapo Bank, memperkirakan bahwa halving akan memberikan dampak positif pada Ethereum dan pasar secara umum. 

Menurutnya, mekanisme halving dirancang untuk meniru karakteristik ketidakcukupan dan deflasi logam mulia, yang dapat berdampak positif pada sentimen pasar. Efek tidak langsung dari halving ini dapat menghasilkan lebih banyak sumber daya dan inovasi yang mengalir ke ekosistem lebih luas seperti Ethereum.

Selain itu, hal ini disebabkan oleh pengurangan imbal hasil pertambangan Bitcoin dari 6,25 BTC menjadi 3,125 BTC, yang seharusnya meningkatkan tekanan pada pasokan Bitcoin. Menurut Alun Evans, salah satu pendiri Laos Network, peristiwa ini tidak hanya mempengaruhi Bitcoin secara langsung, tetapi juga mempengaruhi seluruh ekosistem kripto, termasuk Ethereum.

Evans juga menjelaskan, “Ketika pasokan koin baru yang masuk ke pasar berkurang, bisa terjadi kelangkaan.” Jika harga Bitcoin naik setelah halving, harga Ethereum dan kripto lainnya juga mungkin naik karena investor akan mencari opsi investasi.

Evans mengatakan bahwa meskipun ada optimisme tentang kenaikan harga Ethereum, itu tidak selalu menghasilkan keuntungan sepenuhnya. Menurutnya, kenaikan harga Ethereum yang terlalu cepat dapat membuat para user dan developer kurang tertarik untuk menggunakan cryptocurrency, yang berfungsi sebagai dasar bagi banyak aplikasi dan smart contract.

Beberapa ahli kripto mencatat variabel lain yang dapat memengaruhi harga Ethereum, seperti peningkatan Dencun Ethereum, halving Bitcoin, dan kemungkinan SEC akan menyetujui ETF Ethereum. Meskipun banyak yang berfokus pada kenaikan positif Bitcoin, ada prediksi bahwa Ethereum mungkin mengalami penurunan sementara karena likuiditas dipindahkan dari Ethereum ke Bitcoin. Oleh karena itu, halving Bitcoin dianggap sebagai pengumuman untuk kelas aset baru kripto, tetapi ada pandangan bahwa hal ini mungkin berdampak lebih besar pada Ethereum.

Dampak Halving Bitcoin Terhadap Harga Ethereum
by Rendy Andriyanto

0 comments


Artikel lainnya