Feb 2, 2024

Wall Street

Apa Itu Wall Street?

 

Wall Street adalah sebuah jalan yang terletak di distrik keuangan di New York City, dan secara harfiah menjadi pusat keuangan di dunia. Secara kiasan, Wall Street lebih dari itu. Ini identik dengan industri keuangan dan perusahaan-perusahaan di dalamnya.

Konotasi ini berakar pada fakta bahwa begitu banyak pialang dan bank investasi yang secara historis mendirikan kantor pusat mereka di dalam dan di sekitar jalan tersebut. Lebih baik lagi jika dekat dengan New York Stock Exchange (NYSE).

Berada di atau dekat Wall Street tidak lagi dianggap penting bagi lembaga keuangan. Faktanya, sekarang ini, mereka berada di seluruh penjuru negeri. Namun, istilah “Wall Street” masih berarti bisnis-bisnis investasi-dan minat, motivasi, dan sikap para pemainnya.

Wall Street dan kawasan Manhattan selatan di sekitarnya-yang dikenal oleh penduduk setempat sebagai Distrik Finansial, tetap menjadi lokasi penting di mana sejumlah lembaga keuangan berkantor. Namun, globalisasi dan digitalisasi keuangan dan investasi telah menyebabkan munculnya banyak pialang-pialang AS, penasihat investasi terdaftar, dan perusahaan investasi yang berlokasi di tempat lain.

Namun, Wall Street tetap menjadi nama kolektif untuk pasar keuangan, perusahaan yang berdagang secara publik, dan komunitas investasi itu sendiri. Bursa saham, perusahaan perbankan investasi, bank komersial, pialang, layanan keuangan, dan perusahaan penjamin emisi semuanya melambangkan Wall Street.

Ini adalah ungkapan yang diakui secara global yang sampai batas tertentu, merujuk pada sistem keuangan AS. Baik NYSE (bursa berbasis ekuitas terbesar di dunia) maupun Federal Reserve Bank of New York, bisa dibilang bank regional terpenting dari Federal Reserve System-bermarkas di area Wall Street.

Wall Street sering disingkat menjadi “the street”, yang merupakan istilah yang sering digunakan oleh mereka yang berada di lingkaran keuangan dan media. Contohnya, saat melaporkan pendapatan perusahaan, seorang analis mungkin membandingkan pendapatan perusahaan dengan ekspektasi pasar.

Dalam konteks ini, para analis keuangan membandingkan pendapatan aktual suatu perusahaan dengan perkiraan atau ekspektasi yang telah disusun sebelumnya. Ekspektasi ini biasanya berasal dari analis keuangan, perusahaan investasi, atau konsensus pasar.

 

Pentingnya Wall Street

Wall Street memiliki dampak penting, baik secara ekonomi maupun budaya.

Pentingnya Ekonomi

AS memiliki ekonomi terbesar di dunia, dan New York City adalah pusat keuangannya. Dengan demikian, kepentingan global Wall Street tidak tertandingi. Wall Street terdiri dari beberapa lembaga keuangan terbesar di dunia dan mempekerjakan ratusan ribu orang.

Di sini terdapat bursa saham NYSE dan Nasdaq, dua bursa saham terbesar di dunia. Di bursa-bursa ini terdaftar beberapa perusahaan terbesar, termasuk Amazon, Google, Apple, dan Exxon. Pentingnya Wall Street secara ekonomi meluas ke seluruh ekonomi Amerika dan internasional, karena banyak perusahaan keuangan melakukan bisnis di seluruh dunia, memberikan pinjaman kepada berbagai bisnis dan individu, dan membiayai proyek-proyek global berskala besar.

Pentingnya Budaya

Pengaruh budaya Wall Street meluas hingga ke film, acara TV, buku, dan banyak lagi. Film-film seperti Wall Street, Margin Call, Boiler Room, Barbarians at the Gate, dan banyak lagi dari dekade sebelumnya menyoroti seperti apa kehidupan yang serba cepat di Wall Street. Mereka menampilkan gaya hidup yang menarik, kaya, dan menarik.

Para pemain besar di Wall Street telah menjadi ikon selebriti. Warren Buffett, Jamie Dimon, Carl Icahn, Bernie Madoff, George Soros, dan Larry Fink adalah nama-nama yang tidak asing lagi bagi banyak orang.

Dalam imajinasi beberapa orang di masyarakat kontemporer, istilah Wall Street dapat membangkitkan rasa kekuasaan, elit, dan perilaku yang sering tidak bermoral.

Selama masa-masa sulit ekonomi, seperti krisis keuangan tahun 2008, Wall Street terkadang menjadi kambing hitam, dan penyakit ekonomi disalahkan pada keserakahan yang diasumsikan terkait dengannya. Tidak ada istilah keuangan lain yang begitu melekat dalam budaya global.

 

Sejarah Wall Street

Wall Street mendapatkan namanya dari tembok kayu yang dibangun oleh penjajah Belanda di bagian bawah Manhattan pada tahun 1653 untuk mempertahankan diri dari Inggris dan penduduk asli Amerika. Tembok tersebut dirobohkan pada tahun 1699, namun namanya tetap melekat.

Karena lokasinya yang dekat dengan pelabuhan New York, area Wall Street menjadi pusat perdagangan yang ramai pada tahun 1700-an. Asal-usulnya sebagai pusat keuangan dimulai pada tahun 1792, ketika 24 pialang dan pedagang terkemuka di AS menandatangani Perjanjian Buttonwood.

Mereka dilaporkan berkumpul di Wall Street, di bawah pohon buttonwood, untuk berbisnis.

Perjanjian tersebut menguraikan bentuk umum dari perdagangan sekuritas berbasis komisi. Pada dasarnya, ini adalah upaya untuk mendirikan bursa saham khusus anggota. Beberapa sekuritas pertama yang diperdagangkan adalah obligasi perang dan saham institusi seperti Bank of New York.

Dari kesepakatan ini, pohon tersebut yang menjadi NYSE tumbuh. Pada tahun 1817, pialang Buttonwood mengubah nama mereka menjadi New York Stock and Exchange Board. Organisasi ini menyewakan ruang untuk berdagang di beberapa lokasi hingga tahun 1865, ketika mereka menetap di lokasinya sendiri, di sudut Wall and Broad Streets.

Seiring dengan pertumbuhan AS, beberapa bursa utama lainnya mendirikan kantor pusat di area Wall Street. Ini termasuk New York Mercantile Exchange, New York Board of Trade, New York Futures Exchange (NYFE), dan American Stock Exchange, yang sekarang dikenal sebagai NYSE American Options.

Untuk mendukung bursa dan menjadi tempat beraktivitas, bank, perusahaan pialang, dan pemodal mengelompokkan kantor di sekitar Wall Street. Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, House of Morgan, secara resmi bernama J.P. Morgan & Co – cikal bakal JP Morgan Chase dan Morgan Stanley – berada tepat di seberang NYSE di 23 Wall Street.

Setelah Perang Dunia I, New York City melampaui London untuk menjadi pusat keuangan terbesar dan terpenting di dunia.\

 

Wall Street vs Main Street

Wall Street sering dibandingkan dan dikontraskan dengan Main Street. Istilah “Main Street” digunakan sebagai metafora untuk investor perorangan, usaha kecil, karyawan, dan ekonomi secara keseluruhan. Istilah ini berasal dari nama umum untuk jalan utama sebuah kota tempat sebagian besar bisnis lokal berada.

Sering kali ada konflik yang dirasakan antara tujuan, keinginan, dan motivasi Main Street dan Wall Street. Wall Street cenderung mewakili bisnis besar dan lembaga keuangan, sedangkan Main Street mewakili toko-toko ibu dan anak, perusahaan kecil, dan perorangan.

 

Peristiwa Penting di Wall Street

Peristiwa yang terjadi di atau sekitar Wall Street sering kali berdampak tidak hanya pada industri investasi, tetapi juga pada ekonomi dan masyarakat global. Berikut adalah beberapa momen penting dalam sejarah Wall Street

1889: The Wall Street Journal

Pada tanggal 8 Juli 1889, Charles Dow, Edward Jones, dan Charles Bergstresser meluncurkan The Wall Street Journal, surat kabar sore empat halaman yang dikhususkan untuk berita keuangan dan bisnis yang objektif.

Ketiga orang ini adalah reporter, tetapi Dow juga seorang ahli hitung angka yang memiliki ide untuk membuat daftar tolok ukur perusahaan dan harga saham mereka untuk mewakili seluruh pasar saham.

Tak lama kemudian, Journal menerbitkan indeks Dow Jones Industrial Average (DJIA) bersama dengan ratusan harga saham perusahaan, obligasi, dan kontrak berjangka, serta suku bunga dasar rata-rata untuk pinjaman bank. Selama hampir satu abad, sebelum munculnya daftar internet real-time, Journal adalah surat kabar yang menjadi catatan bagi pasar keuangan.

Ini berevolusi menjadi terbitan berkala enam hari seminggu yang telah online sejak tahun 1996. The Journal adalah sumber jurnalisme keuangan dan bisnis terkemuka dan dihormati. Ketiga pendiri tersebut beroperasi dari kantor di daerah bawah Manhattan.

Fakta bahwa mereka memilih untuk menamai publikasi baru mereka The Wall Street Journal menunjukkan bahwa Wall Street telah menjadi istilah umum untuk dunia keuangan dan penghuninya. Selama bertahun-tahun, koran ini membantu memperbaiki makna ini di benak publik.

1920: Pengeboman Wall Street

Saat itu sekitar tengah hari pada 16 September 1920. Sebuah kereta kuda berhenti di 23 Wall Street, tepat di depan kantor pusat J.P. Morgan & Co. Sebuah sudut yang ramai di lingkungan tersebut, sangat ramai dengan orang-orang yang keluar untuk makan siang. Gerobak itu tiba-tiba meledak.

Gerobak itu penuh dengan dinamit dan penuh dengan pemberat selempang yang melayang di udara.

Pada saat itu, ini adalah pengeboman domestik terburuk dalam sejarah AS. Pada akhirnya, 40 orang tewas atau meninggal akibat luka-luka yang dideritanya, dan 300 orang lainnya terluka. Bagian dalam gedung J.P. Morgan hancur berantakan. Bekas pecahan peluru masih terlihat di bagian luarnya.

Tidak ada yang mengaku bertanggung jawab, dan kasus ini tidak pernah terpecahkan. Namun karena ledakan terjadi di depan gedung Morgan, yang dikenal sebagai simbol kapitalisme Amerika, pengeboman tersebut akhirnya diputuskan sebagai aksi terorisme yang dilakukan oleh “kaum merah” – anarkis dan simpatisan komunis.

Setumpuk selebaran anarkis yang ditemukan di sebuah kotak surat yang berjarak satu blok dari Wall Street mendukung teori ini.

Akibatnya, pihak berwenang menangkap ratusan orang yang dicurigai sebagai anggota Partai Merah dan mendeportasi mereka yang berkewarganegaraan asing. Pengeboman tersebut juga mendorong sentimen nativisme yang berkembang di AS selama tahun 1920-an, yang menyebabkan pembatasan imigrasi yang lebih ketat.

2011: Occupy Wall Street

Occupy Wall Street adalah gerakan protes tahun 2011 terhadap ketidaksetaraan sosial dan ekonomi yang berpusat di Taman Zuccotti, yang terletak di Distrik Keuangan Manhattan. Gerakan ini dimulai pada tanggal 17 September ketika ratusan pengunjuk rasa berkemah di taman tersebut.

Polisi secara paksa memindahkan dan menangkap mereka dua bulan kemudian, pada tanggal 15 November.

Selama periode intervensi, ada pawai dan pidato yang menyerukan distribusi pendapatan yang lebih seimbang, pekerjaan dengan gaji yang lebih baik, reformasi bank, dan mengurangi pengaruh perusahaan dalam politik. “Kami adalah 99%” adalah slogan para demonstran Occupy.

 

Regulasi Wall Street

Setelah Krisis 1929

Langkah-langkah regulasi diberlakukan untuk mengatasi kurangnya pengawasan pemerintah yang dianggap menyebabkan krisis yang dimulai pada tahun 1929. Di antaranya, Securities Act of 1933 mewajibkan lembaga keuangan untuk memberikan semua informasi penting mengenai sekuritas yang ditawarkan untuk dijual kepada investor.

Undang-undang ini juga melarang penipuan dalam penjualan sekuritas. Securities Exchange Act of 1934 membentuk Securities and Exchange Commission (SEC) dan memberinya kekuasaan yang signifikan atas industri sekuritas.

Ini termasuk wewenang untuk mengatur perusahaan pialang dan mewajibkan pelaporan keuangan oleh perusahaan-perusahaan yang diperdagangkan secara publik.

Setelah Krisis Keuangan 2007-2008

Pada tahun 2010, Kongres meloloskan Undang-Undang Reformasi Wall Street dan Perlindungan Konsumen (Dodd-Frank). Undang-undang ini membentuk lembaga pemerintah baru dengan pengawasan sistem keuangan.

Gagasan di balik undang-undang ini adalah untuk mengatasi perilaku berisiko lembaga keuangan dan kurangnya pengawasan regulasi yang menyebabkan krisis. Salah satu area yang menjadi perhatian utama adalah pinjaman hipotek predator yang terjadi.

Fokus lainnya adalah stabilitas lembaga keuangan. Undang-undang ini memungkinkan untuk melikuidasi atau merestrukturisasi perusahaan, jika perlu, untuk mencegah penggunaan dana pembayar pajak agar tetap bertahan.

Peraturan Volker membatasi praktik investasi bank dan sekuritas derivatif yang diatur. Undang-undang ini juga membentuk Kantor Pemeringkatan Kredit SEC untuk memastikan bahwa lembaga-lembaga pemeringkat kredit selanjutnya mengeluarkan peringkat yang sesuai untuk institusi-institusi, bukan peringkat yang dibuat-buat dan menguntungkan yang merupakan bagian dari krisis.

 

Apa yang Dimaksud dengan Spekulasi Wall Street?

Spekulasi mengacu pada tindakan berinvestasi pada sekuritas yang memiliki profil risiko-hasil yang tinggi dengan tujuan memperoleh keuntungan besar, meskipun ada risiko kerugian besar. Investor yang berspekulasi kemungkinan besar berfokus pada fluktuasi harga.

Mereka mungkin percaya bahwa pasar telah menetapkan harga sekuritas secara tidak akurat, dan mereka mencoba memanfaatkan perbedaan itu. Spekulan Wall Street cenderung merupakan trader profesional dibandingkan investor ritel, yang membeli dan menyimpan saham atau aset lain untuk jangka panjang.

 

Jam Berapa Wall Street Buka dan Tutup?

Pasar saham utama AS, termasuk NYSE dan Nasdaq, biasanya buka pada pukul 9:30 pagi hingga 4 sore waktu Timur AS, Senin hingga Jumat. Namun, ada juga sesi yang diperpanjang satu jam lebih awal dan lebih lambat.

Perdagangan pra-pasar biasanya berlangsung antara pukul 8:00 dan 9:30 pagi, meskipun dapat dimulai sedini pukul 4 pagi. Perdagangan setelah jam kerja dimulai pada pukul 4 sore dan dapat berlangsung hingga pukul 8 malam EST.

Apa itu Black Wall Street?

Black Wall Street adalah julukan yang diberikan kepada Distrik Greenwood di Tulsa, Oklahoma, salah satu komunitas bisnis Afrika-Amerika terbesar dan termakmur di AS pada awal abad ke-20. Dari Mei hingga Juni 1921, 35 bloknya hancur selama Kerusuhan Ras Tulsa.

Dengan cepat dibangun kembali, dengan lebih dari 80 bisnis dibuka kembali pada tahun 1922. Secara lebih umum, Black Wall Street juga dapat merujuk pada area aktivitas ekonomi atau keuangan Afrika-Amerika yang tinggi.

Wall Street adalah jalan yang nyata sekaligus simbol. Ini adalah rumah bagi berbagai perusahaan keuangan dan investasi, bersama dengan institusi seperti NYSE dan Federal Reserve Bank of New York. Secara global, tempat ini menjadi konotasi bagi komunitas dan industri keuangan dan investasi AS, serta minat, sikap, dan perilakunya.

 

Investasi di mana saja dan Kapan saja

Nanovest adalah salah satu aplikasi investasi aset kripto, saham AS dan emas digital. Nikmati berinvestasi mulai dari Rp5.000 dengan aman. Ada lebih dari 2000+ pilihan saham AS, selain itu kamu juga bisa menikmati fitur-fitur yang ada di aplikasi Nanovest seperti, Flexible Staking, Locked Staking dan masih banyak lagi untuk mendukung invetasi mu lebih menyenangkan dan memberikan banyak keuntungan serta kemudaha bagi pengguna.

Download aplikasi Nanovest aplikasi di App Store atau Play Store dan mulai perjalanan investasi dengan beragam pilihan aset.

 

Wall Street
by KAR

0 comments


Artikel lainnya