Feb 2, 2024

Wage Push Inflation

Apa itu Wage Push Inflation?

 

Wage Push Inflation adalah kenaikan harga barang dan jasa secara keseluruhan yang diakibatkan oleh kenaikan upah. Salah satu cara bagi perusahaan untuk menutupi biaya kenaikan upah adalah dengan menaikkan harga barang dan jasa yang mereka sediakan.

Kenaikan harga barang dan jasa secara keseluruhan memiliki efek melingkar terhadap kenaikan upah; pada akhirnya, ketika barang dan jasa di pasar secara keseluruhan meningkat, upah yang lebih tinggi akan dibutuhkan untuk mengimbangi kenaikan harga barang konsumen.

Wage push inflation terjadi ketika upah pekerja meningkat secara signifikan, dan perusahaan memutuskan untuk menaikkan harga barang dan jasa mereka untuk menutupi biaya tambahan yang terkait dengan kenaikan upah tersebut.

Peningkatan biaya tenaga kerja dapat mendorong perusahaan untuk menaikkan harga produk mereka, yang pada gilirannya dapat menyebabkan tingkat inflasi secara keseluruhan dalam ekonomi.

Faktor-faktor seperti tuntutan pekerja, kebijakan pengupahan, atau perubahan dalam dinamika pasar tenaga kerja dapat mempengaruhi terjadinya wage push inflation. Ini bisa menjadi salah satu kontributor terhadap inflasi dalam ekonomi suatu negara.

Perusahaan dapat menaikkan upah karena beberapa alasan. Kenaikan upah minimum seringkali menjadi salah satu alasan utama di balik kenaikan upah secara keseluruhan. Pemerintah federal dan negara bagian memiliki wewenang untuk menaikkan upah minimum.

Perusahaan-perusahaan barang konsumsi juga dikenal karena melakukan kenaikan upah secara bertahap untuk para pekerjanya. Kenaikan upah minimum ini adalah faktor utama dalam inflasi yang didorong oleh upah.

Khususnya di perusahaan barang konsumsi, inflasi upah sangat lazim terjadi, dan pengaruhnya merupakan fungsi dari persentase kenaikan upah.

 

Faktor Industri

Faktor industri juga berperan dalam mendorong kenaikan upah. Jika industri tertentu berkembang pesat, perusahaan dapat menaikkan upah untuk menarik talenta atau memberikan kompensasi yang lebih tinggi bagi pekerjanya sebagai insentif untuk membantu pertumbuhan bisnis.

Semua faktor tersebut memiliki efek inflasi yang didorong oleh upah pada barang dan jasa yang disediakan perusahaan. Para ekonom memantau upah dengan cermat karena efek inflasi dorongan upah. Wage push inflation memiliki efek spiral inflasi yang terjadi ketika upah dinaikkan dan perusahaan harus untuk membayar upah yang lebih tinggi, mengenakan biaya lebih tinggi untuk produk dan/atau layanan mereka.

Selain itu, setiap kenaikan upah yang terjadi akan meningkatkan jumlah uang beredar bagi konsumen. Dengan jumlah uang beredar yang lebih tinggi, konsumen memiliki lebih banyak daya beli, sehingga permintaan barang meningkat.

Peningkatan permintaan barang kemudian meningkatkan harga barang di pasar yang lebih luas. Perusahaan mengenakan biaya lebih tinggi untuk barang mereka untuk membayar upah yang lebih tinggi, dan upah yang lebih tinggi juga meningkatkan harga barang di pasar yang lebih luas.

Ketika harga barang dan jasa naik di perusahaan yang membayar upah lebih tinggi dan di pasar yang lebih luas secara keseluruhan, kenaikan upah tidak terlalu membantu pekerja karena harga barang di pasar juga naik.

Jika harga-harga tetap tinggi, para pekerja pada akhirnya akan meminta kenaikan upah lagi untuk mengimbangi kenaikan biaya hidup. Persentase kenaikan upah dan harga serta dampaknya secara keseluruhan terhadap pasar merupakan faktor kunci yang mendorong inflasi dalam perekonomian.

 

Contoh Wage Push Inflation

Jika sebuah negara menaikkan upah minimum dari $5 menjadi $20, maka sebuah perusahaan harus membayar karyawannya sebesar $20; namun, sekarang biaya produksi barang dan jasanya naik karena biaya tenaga kerja menjadi lebih mahal.

Untuk mengimbangi kenaikan biaya tersebut, perusahaan harus menaikkan harga produknya di pasar. Namun karena barang dan jasa menjadi lebih mahal, kenaikan upah sebesar $15 pada awalnya tidak cukup untuk mendorong daya beli konsumen, dan upah harus dinaikkan lagi, sehingga menyebabkan spiral inflasi.

Misalkan suatu negara mengalami kenaikan upah minimum yang signifikan karena adanya tuntutan dari serikat pekerja atau kebijakan pemerintah yang menaikkan standar upah. Sebagai hasil dari kenaikan upah, perusahaan-perusahaan di berbagai sektor ekonomi akan menghadapi biaya tenaga kerja yang lebih tinggi.

Sebagai contoh, sektor manufaktur, di mana banyak pekerja berpenghasilan rendah, dapat merasakan dampak tersebut. Perusahaan-perusahaan manufaktur kemungkinan akan menaikkan harga produk mereka untuk menutupi biaya tambahan yang timbul akibat kenaikan upah.

Ketika harga barang dan jasa naik, konsumen mungkin merasa tekanan inflasi dalam belanja sehari-hari mereka. Dengan demikian, kenaikan upah yang mendesak perusahaan untuk menaikkan harga-harga tersebut merupakan contoh dari wage push inflation di dalam suatu ekonomi.

Apa yang dimaksud dengan Target Inflasi?

Pemerintah biasanya menetapkan target inflasi, yang di AS sekitar 2% per tahun. Target inflasi memungkinkan perusahaan dan individu untuk membuat anggaran untuk masa depan. Target inflasi memberikan indikator bagi perusahaan tentang berapa banyak yang harus dibayar kepada karyawan mereka dan berapa banyak yang harus dibebankan untuk barang dan jasa mereka.

Ini menunjukkan kepada individu berapa banyak yang dapat mereka harapkan dalam upah serta berapa harga barang dan jasa.

Bagaimana Dampak Inflasi Terhadap Nilai Uang?

Inflasi dapat mengurangi nilai uang saat ini dan di masa depan. Karena harga-harga naik, nilai satu dolar hari ini menjadi lebih rendah daripada di masa depan. Dolar yang sama hari ini akan dapat membeli lebih sedikit barang dan jasa di masa depan. Uang selalu bernilai lebih tinggi saat ini daripada di masa depan, terutama karena kemampuan investasinya.

 

Wage Push Inflation
by KAR

0 comments


Artikel lainnya