Feb 2, 2024

Value at Risk (VaR)

Apa Value at Risk (VaR)?

 

Value at Risk (VaR) adalah statistik yang mengukur sejauh mana kemungkinan kerugian finansial dalam perusahaan, portofolio, atau posisi selama jangka waktu tertentu.

Metrik ini paling sering digunakan oleh bank investasi dan komersial untuk menentukan tingkat dan probabilitas potensi kerugian dalam portofolio institusional mereka.

Manajer risiko menggunakan Value at Risk untuk mengukur dan mengontrol tingkat paparan risiko. Satu dapat menerapkan perhitungan VaR untuk posisi tertentu atau seluruh portofolio atau menggunakannya untuk mengukur eksposur risiko perusahaan secara keseluruhan.

Pemodelan Value at Risk menentukan potensi kerugian dalam entitas yang dinilai dan probabilitas bahwa kerugian yang ditentukan akan terjadi. Satu ukuran VaR dengan menilai jumlah potensi kerugian, probabilitas terjadinya jumlah kerugian, dan kerangka waktu.

Misalnya, perusahaan keuangan dapat menentukan aset memiliki 3% Value at Risk satu bulan sebesar 2%, yang mewakili peluang 3% dari penurunan nilai aset sebesar 2% selama jangka waktu satu bulan. Konversi peluang 3% kejadian menjadi rasio harian menempatkan peluang kerugian 2% pada satu hari per bulan.

Menggunakan penilaian Value at Risk di seluruh perusahaan memungkinkan penentuan risiko kumulatif dari posisi agregat yang dipegang oleh meja perdagangan dan departemen yang berbeda di dalam institusi. 

Pemodelan Value at Risk adalah salah satu alat yang digunakan untuk mengukur risiko keuangan dan menentukan apakah lembaga keuangan memiliki cadangan modal yang cukup untuk mengatasi kerugian yang mungkin terjadi.

Value at Risk membantu lembaga-lembaga ini dalam manajemen risiko mereka, termasuk risiko yang terkait dengan kepemilikan terkonsentrasi. 

 

Metodologi Value at Risk

Ada tiga cara utama untuk menghitung Value at Risk: metode historis, metode varians-kovarians, dan metode Monte Carlo.

  • Metode Sejarah

Metode historis melihat riwayat pengembalian sebelumnya dan mengurutkannya dari kerugian terburuk hingga keuntungan terbesar — ​​mengikuti premis bahwa pengalaman pengembalian di masa lalu akan menginformasikan hasil di masa mendatang. Lihat “Contoh Value at Risk (VaR)” di bawah untuk mengetahui rumus dan cara menghitungnya.

  • Metode Varians-Kovariansi

Alih-alih mengasumsikan bahwa masa lalu akan menginformasikan masa depan, metode varians-kovarians, juga disebut metode parametrik, sebaliknya mengasumsikan bahwa keuntungan dan kerugian terdistribusi secara normal. Dengan cara ini, potensi kerugian dapat dibingkai dalam kejadian standar deviasi dari rata-rata.

Metode varians-kovarians bekerja paling baik untuk pengukuran risiko di mana distribusinya diketahui dan diperkirakan secara andal. Kurang dapat diandalkan jika ukuran sampel sangat kecil.

  • Metode Monte Carlo

Pendekatan ketiga untuk Value at Risk adalah melakukan simulasi Monte Carlo. Teknik ini menggunakan model komputasi untuk mensimulasikan pengembalian yang diproyeksikan selama ratusan atau ribuan kemungkinan iterasi.

Kemudian, dibutuhkan kemungkinan kerugian akan terjadi, katakanlah, 5% dari waktu—dan mengungkapkan dampaknya.

Metode Monte Carlo dapat digunakan dengan berbagai masalah pengukuran risiko dan bergantung pada asumsi bahwa distribusi probabilitas untuk faktor risiko diketahui.

 

Keuntungan Value at Risk (VaR)

Ada beberapa keuntungan menggunakan Value at Risk dalam pengukuran risiko:

  • Ini adalah angka tunggal, dinyatakan sebagai persentase atau dalam satuan harga, dan mudah ditafsirkan serta digunakan secara luas oleh para profesional industri keuangan.
  • Perhitungan Value at Risk dapat dibandingkan di berbagai jenis aset saham, obligasi, derivatif, mata uang, dan lainnya atau portofolio.
  • Berkat popularitasnya, Value at Risk sering disertakan dan dihitung untuk di berbagai perangkat lunak keuangan, seperti terminal Bloomberg.

 

Kerugian dari Value at Risk (VaR)

Satu masalah adalah tidak ada protokol standar untuk statistik yang digunakan untuk menentukan aset, portofolio, atau risiko seluruh perusahaan.

Statistik yang diambil secara sewenang-wenang dari periode volatilitas rendah, misalnya, dapat mengecilkan potensi terjadinya peristiwa risiko dan besarnya peristiwa tersebut. Risiko dapat lebih jauh diremehkan menggunakan probabilitas distribusi normal, yang jarang memperhitungkan kejadian ekstrim atau peristiwa black swan.

Kerugian lainnya adalah bahwa penilaian potensi kerugian mewakili jumlah risiko terendah dalam berbagai hasil.

Misalnya, penentuan Value at Risk sebesar 95% dengan risiko aset 20% mewakili ekspektasi kehilangan setidaknya 20% rata-rata setiap 20 hari. Dalam perhitungan ini, kerugian sebesar 50% masih memvalidasi penilaian risiko.

Krisis keuangan tahun 2008 yang mengungkap masalah ini karena perhitungan Value at Risk yang relatif jinak mengecilkan potensi terjadinya peristiwa risiko yang ditimbulkan oleh portofolio hipotek subprime.

Besaran risiko juga diremehkan, yang mengakibatkan rasio leverage yang ekstrim dalam portofolio subprime. Akibatnya, perkiraan kejadian dan besarnya risiko yang diremehkan membuat institusi tidak mampu menutupi kerugian miliaran dolar karena nilai subprime mortgage ambruk.

 

Contoh Value at Risk (VaR)

Rumusnya terdengar mudah, karena hanya memiliki sedikit masukan. Namun, menghitung Value at Risk secara manual untuk portofolio yang besar sangat melelahkan secara komputasi.

Meskipun ada beberapa metode penghitungan Value at Risk yang berbeda, metode historis adalah yang paling sederhana:

 

Value at Risk = vm (vi / v(i – 1))

M adalah jumlah hari dari mana data historis diambil, dan vi adalah jumlah variabel pada hari ke-i. Tujuan formula ini adalah untuk menghitung persentase perubahan dari setiap faktor risiko selama 252 hari perdagangan terakhir (jumlah total dalam satu tahun).

Setiap persen perubahan kemudian diterapkan pada nilai pasar saat ini untuk menentukan 252 skenario nilai masa depan sekuritas.

 

Apa Rumus Nilai Berisiko (VaR)?

Kamu dapat menggunakan beberapa metode berbeda, dengan rumus berbeda, untuk menghitung Value at Risk, tetapi metode paling sederhana untuk menghitung VaR secara manual adalah metode historis. Dalam hal ini, m adalah jumlah hari dari mana data historis diambil dan vi adalah jumlah variabel pada hari ke-i.

Rumus nilai berisiko (menggunakan metode historis):vm (vi / v(i – 1))

 

Apa perbedaan Antara Nilai Berisiko (VaR) dan Standar Deviasi?

Value at risk (VaR) adalah ukuran potensi kerugian yang mungkin dialami aset, portofolio, atau perusahaan selama periode tertentu.

Standar deviasi, di sisi lain, mengukur berapa banyak pengembalian bervariasi dari waktu ke waktu. Ini adalah ukuran volatilitas di pasar: Semakin kecil standar deviasi, semakin rendah risiko investasi, dan semakin besar standar deviasi, semakin tidak stabil.

 

Berapa Nilai Marjinal Pada Risiko (VaR)?

Marginal Value at Risk adalah perhitungan risiko tambahan yang akan ditambahkan oleh posisi investasi baru ke portofolio atau perusahaan. Ini hanyalah perkiraan perubahan jumlah total risiko, bukan jumlah persis risiko yang ditambahkan atau dikurangi suatu posisi dari keseluruhan portofolio. Pengukuran yang lebih tepat itu dikenal sebagai VaR inkremental.

Value at risk (VaR) adalah teknik penilaian risiko yang terkenal dan umum digunakan. Perhitungan VaR adalah perkiraan berbasis probabilitas dari kerugian minimum dalam dolar yang diharapkan selama suatu periode. Data yang dihasilkan digunakan oleh investor untuk membuat keputusan investasi secara strategis.

Value at Risk sering dikritik karena menawarkan rasa aman yang palsu, karena VaR tidak melaporkan potensi kerugian maksimum. Salah satu batasannya adalah bahwa hasil yang paling mungkin secara statistik tidak selalu merupakan hasil yang sebenarnya.

 

Value at Risk (VaR)
by KAR

0 comments


Artikel lainnya