Des 1, 2023

Spread

Apa Itu Spread?

Spread dapat memiliki beberapa arti dalam keuangan. Secara umum, spread mengacu pada selisih atau gap yang ada antara dua harga, tarif, atau hasil. Dalam salah satu definisi yang paling umum, spread adalah selisih antara harga bid dan ask dari sekuritas atau aset, seperti saham, obligasi, atau komoditas. Ini dikenal sebagai bid-ask spread. Spread juga dapat dibangun di pasar keuangan antara dua atau lebih obligasi, saham, atau kontrak derivatif, antara lain.

Memahami Spread

Spread juga dapat mengacu pada perbedaan posisi perdagangan, kesenjangan antara posisi short (yaitu, penjualan) dalam satu kontrak berjangka atau mata uang dan posisi long (yaitu, pembelian) di mata uang lain. Ini secara resmi dikenal sebagai spread trade.

Dalam underwriting, spread dapat berarti perbedaan antara jumlah yang dibayarkan kepada penerbit sekuritas dan harga yang dibayarkan oleh investor untuk sekuritas tersebut yaitu, biaya yang dibayarkan penjamin emisi untuk membeli sebuah isu, dibandingkan dengan harga di mana underwriter menjualnya ke publik.

Dalam peminjaman, spread juga bisa mengacu pada harga yang dibayar peminjam di atas benchmark yield untuk mendapatkan pinjaman. Jika suku bunga utama adalah 3%, misalnya, dan peminjam mendapat hipotek dengan mengenakan suku bunga 5%, spreadnya adalah 2%.

Perdagangan spread juga disebut perdagangan nilai relatif. Spread trading, atau sering disebut juga sebagai “spreading,” adalah strategi perdagangan di mana seorang investor membeli satu instrumen keuangan dan secara bersamaan menjual instrumen terkait lainnya sebagai satu unit.

Praktik ini sering melibatkan opsi atau kontrak berjangka, dan tujuannya adalah untuk mendapatkan keuntungan dari perbedaan harga antara dua instrumen tersebut. Perdagangan ini dieksekusi untuk menghasilkan perdagangan bersih keseluruhan dengan nilai positif yang disebut spread.

Spread sering dihargai sebagai satu unit atau sebagai pasangan di bursa derivatif untuk memastikan pembelian dan penjualan sekuritas secara bersamaan. Melakukan hal itu menghilangkan risiko eksekusi di mana satu bagian dari pasangan mengeksekusi tetapi bagian lain gagal.

Jenis Spread

Spread ada di banyak pasar keuangan dan bervariasi tergantung pada jenis sekuritas atau instrumen keuangan yang terlibat. Di banyak sekuritas yang menampilkan pasar dua sisi, seperti kebanyakan saham, ada bid-ask spread yang muncul sebagai perbedaan antara harga penawaran tertinggi dan penawaran terendah.

Spread bid-ask sering digunakan untuk menilai likuiditas saham. Spread bid-ask juga menonjol dalam perdagangan valas, dan dapat bervariasi tergantung pada beberapa faktor, termasuk likuiditas pasangan mata uang, kondisi pasar, dan kebijakan harga broker sendiri.

Beberapa broker membebankan spread tetap, sementara yang lain membebankan spread variabel yang dapat berfluktuasi berdasarkan kondisi pasar. Penting bagi trader untuk memahami spread yang dikutip, karena spread dapat berdampak signifikan pada keseluruhan biaya trading.

Spread dapat dibangun dengan berbagai cara, sehingga trader dapat menggunakan strategi spread untuk mendapatkan keuntungan dari pasar bullish, bearish, atau sideways, atau jika spread melebar vs menyempit. Karena itu, spread adalah alat yang sangat fleksibel yang digunakan oleh para trader.

 

Spread Suku Bunga

  • Penyebaran imbal hasil adalah selisih antara imbal hasil pada instrumen utang yang berbeda dengan jatuh tempo, peringkat kredit, penerbit, atau tingkat risiko yang berbeda, yang dihitung dengan mengurangi imbal hasil satu instrumen dari instrumen lainnya.

Perbedaan tersebut yang paling sering muncuk dalam pernyataan basis poin (bps) atau poin persentase. Sebaran hasil biasanya dikutip dalam bentuk satu hasil dibandingkan dengan Treasuries A.S., yang disebut sebaran kredit.

Beberapa analis menyebut spread hasil sebagai “spread hasil X atas Y”. Ini biasanya persentase pengembalian investasi tahunan dari satu instrumen keuangan dikurangi persentase pengembalian investasi tahunan dari yang lain.

  • Option-adjusted spread (OAS) mengukur perbedaan imbal hasil antara obligasi dengan opsi tersemat, dengan imbal hasil Treasuries. Ini lebih akurat daripada sekadar membandingkan hasil obligasi hingga jatuh tempo dengan tolok ukur.

Dengan menganalisis keamanan secara terpisah menjadi obligasi dan opsi yang disematkan, analis dapat menentukan apakah investasi tersebut bermanfaat pada harga tertentu. Untuk mendiskon harga sekuritas dan mencocokkannya dengan harga pasar saat ini, spread hasil harus ditambahkan ke kurva hasil tolok ukur.

Harga yang disesuaikan ini disebut spread yang disesuaikan dengan opsi. Ini biasanya digunakan untuk sekuritas berbasis mortgage, obligasi, derivatif suku bunga, dan opsi. Untuk sekuritas dengan arus kas yang terpisah dari pergerakan suku bunga di masa depan, spread yang disesuaikan dengan opsi menjadi sama dengan Z-spread.

  • Penyebaran volatilitas nol (penyebaran Z) adalah penyebaran konstan yang membuat harga sekuritas sama dengan nilai arus kas saat ini ketika ditambahkan ke hasil pada setiap titik pada kurva Treasury kurs spot di mana arus kas diterima.

Ini dapat memberi tahu investor nilai obligasi saat ini ditambah arus kasnya pada titik-titik ini. Penyebaran digunakan oleh analis dan investor untuk menemukan perbedaan harga obligasi. Penyebaran Z juga disebut penyebaran kurva hasil dan penyebaran volatilitas nol. Z-spread digunakan untuk sekuritas yang didukung hipotek.

Ini adalah penyebaran yang dihasilkan dari kurva hasil treasury zero-coupon yang diperlukan untuk mendiskon jadwal arus kas yang telah ditentukan sebelumnya untuk mencapai harga pasar saat ini. Jenis spread ini juga digunakan dalam credit default swaps (CDS) untuk mengukur spread kredit.

 

Contoh Penyebaran Suku Bunga

Misalkan seorang investor mempertimbangkan dua obligasi: obligasi korporasi yang diterbitkan oleh Perusahaan XYZ dengan imbal hasil 5%, dan obligasi Treasury A.S. dengan imbal hasil 3%. Penyebaran imbal hasil dalam kasus ini adalah 2% (5% – 3%), yang menunjukkan bahwa obligasi korporasi menghasilkan 2% lebih banyak daripada obligasi Treasury A.S.

Jika investor percaya bahwa risiko gagal bayar pada obligasi korporasi rendah dan perusahaan sehat secara finansial, mereka mungkin memutuskan untuk membeli obligasi korporasi dan menjual obligasi Treasury A.S., untuk mendapatkan keuntungan dari selisih imbal hasil.

Dikenal sebagai juga sebagai perdagangan penyebaran hasil. Jika penilaian investor terhadap risiko kredit Perusahaan XYZ benar dan obligasi berkinerja seperti yang diharapkan, mereka akan mendapatkan hasil 5% dari obligasi korporasi dan merealisasikan keuntungan dari penyebaran hasil 2%.

Namun, jika risiko kredit Perusahaan XYZ ternyata lebih tinggi dari yang diharapkan dan obligasi gagal bayar, investor dapat kehilangan seluruh investasinya di obligasi tersebut. Inilah sebabnya mengapa penting bagi investor untuk mempertimbangkan dengan hati-hati risiko kredit obligasi apa pun sebelum memasuki perdagangan spread hasil.

Opsi Spread

  • Penyebaran panggilan melibatkan pembelian dan penjualan panggilan yang berbeda secara bersamaan dengan dasar yang sama. Spread bull call menghasilkan keuntungan saat underlying naik sementara bear call spread melakukannya saat underlying turun.
  • Put spread serupa tetapi melibatkan opsi put daripada panggilan. Seperti call spread, ada bull put spread dan bear put spread.
  • Long butterfly spread adalah strategi netral hingga bullish yang melibatkan pembelian dua opsi secara bersamaan dengan harga strike yang lebih rendah, penjualan satu opsi dengan harga strike yang lebih tinggi, dan penjualan opsi lain dengan harga strike yang lebih tinggi. Tujuannya adalah untuk mendapatkan keuntungan dari kisaran sempit pergerakan aset dasar. Variasi long butterfly antara lain condor, iron butterfly, dan iron condor.
  • Penyebaran kalender adalah strategi yang melibatkan pembelian opsi secara bersamaan dengan tanggal kedaluwarsa jangka panjang dan penjualan opsi dengan tanggal kedaluwarsa jangka pendek pada aset dasar yang sama. Tujuannya adalah untuk mendapatkan keuntungan dari perbedaan laju peluruhan waktu antara kedua opsi tersebut.
  • Box spread, atau long box, adalah strategi arbitrase opsi yang menggabungkan pembelian spread bull call dengan spread bear put yang cocok. Box spread dapat dianggap sebagai dua penyebaran vertikal yang masing-masing memiliki harga kesepakatan dan tanggal kedaluwarsa yang sama, dan akan selalu bernilai jarak antara harga kesepakatan saat kedaluwarsa.

 

Contoh Spread Pilihan

Contoh ilustrasi dari spread yang digunakan dalam perdagangan adalah bull call spread. Ini adalah strategi perdagangan opsi bullish yang melibatkan pembelian opsi panggilan dengan harga kesepakatan yang berada di bawah harga pasar saat ini, dan penjualan opsi panggilan lain secara bersamaan dengan harga kesepakatan yang lebih tinggi.

Misalnya, katakanlah saham XYZ saat ini diperdagangkan dengan harga $50 per saham. Seorang investor yang bullish pada saham XYZ mungkin membeli call option dengan harga strike $45 per saham dan menjual call option dengan harga strike $55 per saham.

Tujuan dari bull call spread ini adalah untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga saham XYZ, sekaligus membatasi potensi kerugian jika saham tidak bergerak seperti yang diharapkan. Jika saham XYZ naik menjadi $60 per saham, opsi panggilan dengan harga kesepakatan $45 per saham akan menjadi uang dan memiliki nilai $15 per saham ($60 harga pasar – harga kesepakatan $45).

Opsi panggilan dengan harga kesepakatan $55 per saham juga akan menguntungkan tetapi dengan nilai hanya $5 per saham ($60 harga pasar – harga kesepakatan $55). Laba bersih investor dalam hal ini adalah selisih antara dua opsi, atau $10 per saham.

Jika saham XYZ tidak naik di atas strike price dari call option yang dijual (dalam hal ini, $55 per saham), maka kedua opsi akan kedaluwarsa dan investor akan kehilangan premi yang dibayarkan untuk call option yang dibeli. Inilah sebabnya mengapa bull call spread dianggap sebagai strategi risiko terbatas.

 

Risiko Spread

Spread trading, seperti bentuk trading lainnya, memiliki beberapa risiko yang harus diperhatikan oleh trader dan investor. Misalnya, risiko pasar dapat memengaruhi nilai aset dasar dan profitabilitas spread trade.

Jadi, jika seorang trader melakukan bull call spread pada saham yang mereka yakini akan naik harganya, namun harga saham tersebut tiba-tiba turun karena kondisi pasar, trader tersebut mungkin menderita kerugian pada perdagangan spread. Demikian pula, jika bertaruh bahwa spread akan menyempit tetapi melebar, kamu bisa kehilangan uang.

Selain itu, ada potensi risiko lain yang terkait dengan spread:

  • Risiko likuiditas dapat membuat lebih sulit untuk membeli atau menjual aset sesuai kebutuhan, mengakibatkan spread yang lebih luas dan biaya perdagangan yang meningkat.
  • Risiko kredit dapat menjadi perhatian saat spread trade melibatkan penggunaan leverage atau perdagangan sekuritas dengan peringkat kredit yang lebih rendah, karena risiko gagal bayar atau kejadian kredit dapat menyebabkan kerugian yang signifikan.
  • Risiko volatilitas dapat mempersulit prediksi arah dan besarnya pergerakan harga secara akurat, yang dapat berdampak pada profitabilitas perdagangan spread.
  • Risiko pihak lawan juga bisa menjadi masalah, karena spread trade mungkin melibatkan penggunaan derivatif atau instrumen keuangan lainnya yang bergantung pada kelayakan kredit pihak lawan. Jika pihak lawan gagal memenuhi kewajibannya, trader atau investor dapat mengalami kerugian yang signifikan.

 

Bagaimana Menghitung Spread Keuangan?

Pada dasarnya, spread dihitung sebagai perbedaan antara dua harga. Spread bid-ask dihitung sebagai harga penawaran dikurangi harga penawaran. Penyebaran opsi diberi harga sebagai harga satu opsi dikurangi opsi lainnya, dan seterusnya.

 

Bagaimana Menggunakan Spread dalam Trading?

Untuk menempatkan posisi spread di pasar, investor biasanya membeli satu aset atau sekuritas dan secara bersamaan menjual aset atau sekuritas terkait lainnya. Harga spread yang dihasilkan adalah selisih antara harga yang dibayarkan dan hasil yang diterima dari penjualan.

Di bidang keuangan, spread mengacu pada perbedaan atau kesenjangan antara dua harga, tarif, atau hasil. Salah satu penggunaan umum dari spread adalah bid-ask spread, yaitu selisih antara harga bid (dari pembeli) dan harga ask (dari penjual) dari sekuritas atau aset.

Spread juga bisa merujuk pada perbedaan posisi trading, seperti jarak antara posisi short (jual) di satu kontrak berjangka atau mata uang dan posisi long (beli) di kontrak lain, yang dikenal sebagai spread trade.

Spread juga dapat merujuk pada selisih jumlah yang dibayarkan kepada penerbit sekuritas dan harga yang dibayarkan oleh investor untuk sekuritas tersebut dalam penjaminan emisi, atau harga yang dibayar peminjam di atas hasil tolok ukur untuk mendapatkan pinjaman dalam pinjaman. Ada beberapa jenis spread yang berbeda, termasuk spread hasil, spread yang disesuaikan dengan opsi, dan spread Z, yang digunakan dalam berbagai konteks di bidang keuangan.

 

Spread
by KAR

0 comments


Artikel lainnya