Mei 16, 2024

Rebalancing

Apa Itu Rebalancing?

Rebalancing mengacu pada proses mengembalikan nilai alokasi aset portofolio ke tingkat yang ditentukan oleh rencana investasi. Tingkat tersebut dimaksudkan untuk menyesuaikan toleransi investor terhadap risiko dan keinginan untuk mendapatkan hasil.

Seiring waktu, alokasi aset dapat berubah karena kinerja pasar mengubah nilai aset. Rebalancing kembali melibatkan pembelian atau penjualan aset dalam portofolio secara berkala untuk mendapatkan kembali dan mempertahankan tingkat alokasi aset yang asli dan diinginkan.

Misalnya, sebuah portofolio memiliki target alokasi aset awal 50% saham dan 50% obligasi. Jika harga saham naik selama periode waktu tertentu, nilainya yang lebih tinggi dapat meningkatkan proporsi alokasi dalam portofolio menjadi, katakanlah, 70%.

Investor kemudian dapat memutuskan untuk menjual beberapa saham dan membeli obligasi untuk mengatur ulang persentase kembali ke target alokasi awal 50%-50%.

 

Cara Kerja Rebalancing

Rebalancing portofolio bertujuan untuk melindungi investor dari eksposur risiko yang tidak diinginkan sekaligus memberikan eksposur untuk mendapatkan imbalan. Hal ini juga dapat memastikan bahwa eksposur portofolio tetap berada dalam area keahlian manajer portofolio.

Ada kalanya kinerja harga saham dapat bervariasi lebih dramatis daripada obligasi. Oleh karena itu, persentase portofolio aset yang terkait dengan saham harus dinilai seiring dengan perubahan kondisi pasar.

Jika nilai ekuitas dalam portofolio menyebabkan alokasi saham naik di atas persentase yang telah ditetapkan sebelumnya, rebalancing mungkin perlu dilakukan. Hal ini akan melibatkan penjualan beberapa saham untuk menurunkan persentase keseluruhan ekuitas dalam portofolio.

Investor mungkin juga ingin menyesuaikan risiko portofolio mereka secara keseluruhan untuk memenuhi kebutuhan keuangan yang berubah. Misalnya, investor yang membutuhkan potensi imbal hasil yang lebih besar dapat meningkatkan alokasi pada aset yang memiliki risiko lebih tinggi, seperti saham, untuk meningkatkan potensi tersebut.

Atau, jika pendapatan menjadi lebih penting daripada sebelumnya, alokasi obligasi dapat ditingkatkan. Beberapa investor mungkin keliru memahami rebalancing sebagai penyesuaian untuk pemerataan aset.

Namun, pemisahan saham dan obligasi 50%-50% tidak diperlukan. Target alokasi aset portofolio bisa saja 70% saham dan 30% obligasi, 40% saham dan 60% obligasi, atau 10% uang tunai, 40% saham, dan 50% obligasi. Alokasi ini tergantung pada tujuan dan kebutuhan investor.

 

Jenis-jenis Rebalancing

Rebalancing Calender

Rebalancing Calender adalah pendekatan rebalancing yang paling sederhana. Strategi ini melibatkan analisis dan penyesuaian kepemilikan investasi dalam portofolio pada waktu yang telah ditentukan.

Banyak investor jangka panjang melakukan rebalancing setahun sekali. Jenis investor lain dengan pandangan dan tujuan yang berbeda dapat menyeimbangkan kembali setiap tiga bulan, atau bahkan setiap bulan. Rebalancing mingguan bisa jadi terlalu mahal dan tidak perlu.

Frekuensi rebalancing yang ideal harus ditentukan berdasarkan batasan waktu investor, ambang batas biaya transaksi, dan kelonggaran untuk pergeseran nilai. Kelebihan rebalancing kalender dibandingkan metode yang lebih responsif adalah lebih hemat waktu dan biaya bagi investor karena melibatkan lebih sedikit kesempatan rebalancing dan berpotensi lebih sedikit perdagangan.

Kelemahannya, bagaimanapun, adalah bahwa Anda tidak perlu menyeimbangkan kembali pada tanggal lain, meskipun pasar berubah secara signifikan. 

Rebalancing Campuran Konstan

Pendekatan yang lebih responsif untuk menyeimbangkan kembali berfokus pada persentase komposisi aset yang diperbolehkan dalam portofolio. Ini dikenal sebagai strategi campuran konstan dengan band atau koridor.

Setiap kelas aset, atau sekuritas individu, diberi bobot target dan rentang toleransi yang sesuai. Sebagai contoh, strategi alokasi dapat mencakup persyaratan untuk memiliki 30% ekuitas pasar negara berkembang, 30% saham blue chips domestik, dan 40% obligasi pemerintah dengan koridor +/- 5% untuk setiap kelas aset.

Oleh karena itu, kepemilikan saham pasar negara berkembang dan saham blue chip domestik dapat berfluktuasi antara 25% hingga 35%. Pada saat yang sama, 35% hingga 45% dari portofolio harus dialokasikan ke obligasi pemerintah.

Ketika bobot salah satu saham bergerak di luar batas yang diperbolehkan, seluruh portofolio akan diseimbangkan kembali untuk mencerminkan komposisi target awal.

Smart Beta Rebalancing

Smart beta rebalancing adalah rebalancing berkala yang serupa dengan rebalancing reguler yang dilakukan indeks untuk menyesuaikan diri dengan perubahan nilai saham dan kapitalisasi pasar.

Strategi smart beta menggunakan pendekatan berbasis aturan untuk menghindari inefisiensi pasar yang merayap ke dalam investasi indeks karena ketergantungan pada kapitalisasi pasar. Smart beta rebalancing mengalokasikan kepemilikan di berbagai saham yang dipilih menggunakan nilai yang ditentukan oleh ukuran kinerja seperti nilai buku atau laba atas modal.

Metode pembuatan portofolio berbasis aturan ini menambahkan lapisan analisis sistematis pada investasi yang tidak dimiliki oleh investasi indeks sederhana.

Meskipun smart beta rebalancing lebih aktif daripada sekadar menggunakan investasi indeks untuk meniru pasar secara keseluruhan, metode ini tidak seaktif pemilihan saham. Salah satu fitur utama smart beta rebalancing adalah menghilangkan emosi dalam prosesnya.

Bergantung pada bagaimana aturannya dibuat, investor mungkin akan mengurangi eksposur pada saham-saham berkinerja terbaik dan meningkatkan eksposur pada saham-saham yang kurang bagus.

Hal ini bertentangan dengan pepatah lama yang mengatakan bahwa biarkan pemenang berlari, tetapi penyeimbangan kembali secara berkala merealisasikan keuntungan secara teratur daripada mencoba mengatur sentimen pasar untuk mendapatkan keuntungan maksimum.

Smart beta juga dapat digunakan untuk menyeimbangkan kembali seluruh kelas aset jika parameter yang tepat ditetapkan. Dalam hal ini, hasil tertimbang risiko sering digunakan untuk membandingkan berbagai jenis investasi dan menyesuaikan eksposur yang sesuai.

 

Contoh-contoh Rebalancing

Rebalancing Akun Pensiun

Salah satu area yang paling sering diseimbangkan kembali oleh investor adalah alokasi di dalam rekening pensiun mereka. Kinerja aset memengaruhi nilai keseluruhan, dan banyak investor lebih suka berinvestasi lebih agresif pada usia muda dan lebih konservatif saat mendekati usia pensiun.

Seringkali, portofolio berada pada kondisi paling konservatif setelah investor bersiap untuk menarik dana untuk memasok pendapatan pensiun. Jadi, selama bertahun-tahun, portofolio dapat diseimbangkan kembali untuk mencerminkan alokasi yang semakin besar dalam sekuritas pendapatan tetap.

Rebalancing untuk Diversifikasi

Bergantung pada kinerja pasar, investor mungkin menemukan sejumlah besar aset yang dipegang dalam satu area. Contohnya, jika nilai saham X naik 25% sementara saham Y hanya naik 5%, sebagian besar nilai dalam portofolio terikat pada saham X.

Jika saham X mengalami penurunan tiba-tiba, portofolio akan mengalami kerugian yang lebih tinggi karena keterkaitannya. Rebalancing memungkinkan investor mengalihkan sebagian dana yang saat ini disimpan di saham X ke investasi lain, baik itu lebih banyak ke saham Y atau membeli saham baru.

Dengan memiliki dana yang tersebar di beberapa saham, penurunan pada salah satu saham akan diimbangi sebagian oleh aktivitas saham lainnya, yang dapat memberikan tingkat stabilitas portofolio.

 

Keuntungan dan Kerugian Rebalancing

Keuntungan

  • Rebalancing dapat menjaga portofolio investor tetap selaras dengan toleransi risiko dan kebutuhan mereka akan tingkat pengembalian tertentu.
  • Rebalancing mempertahankan alokasi aset yang telah ditentukan sebelumnya yang ditetapkan oleh rencana investasi.
  • Ini adalah pendekatan investasi yang disiplin dan tidak emosional yang dapat mengurangi eksposur terhadap risiko.
  • Hal ini dapat diubah seiring dengan perubahan kebutuhan keuangan dan tujuan investasi investor.
  • Rebalancing dapat dilakukan oleh investor individu yang berpengalaman atau ditangani oleh manajer portofolio.

Kekurangan

  • Penyeimbangan kembali melibatkan biaya transaksi, yang dapat mengurangi laba bersih.
  • Menjual sekuritas yang nilainya meningkat untuk menyeimbangkan kembali portofolio dapat menyebabkan investor kehilangan tren kenaikan harga sekuritas tersebut.
  • Diperlukan pengetahuan dan pengalaman berinvestasi untuk menyeimbangkan kembali sesuai kebutuhan dan mengurangi eksposur terhadap risiko secara tepat.
  • Penyeimbangan ulang yang tidak perlu dapat meningkatkan biaya bagi investor.

Apa yang Dimaksud dengan Rebalancing Portofolio?

Ini berarti menjual dan membeli sekuritas yang diperlukan untuk mengembalikan nilai setiap alokasi dalam portofolio ke tingkat yang ditetapkan oleh rencana investasi.

 

Apakah Rebalancing Memiliki Biaya?

Ya, tentu saja. Ini melibatkan biaya yang terkait dengan transaksi pembelian dan penjualan sekuritas. Biaya ini juga dapat berupa biaya kinerja. Contohnya, untuk rebalancing, mungkin menjual sekuritas yang nilainya naik dan membuat alokasi tidak seimbang.

Namun, bisa kehilangan kesempatan untuk mendapatkan kenaikan harga yang terus berlanjut seperti yang dialami sekuritas tersebut. Dengan menjadikan rebalancing sebagai bagian dari rencana investasi yang dilakukan, akan mengetahui (dan dapat menerima) biaya-biaya ini dan biaya-biaya potensial lainnya sebelumnya.

 

Seberapa Sering Harus Rebalancing?

Hal ini tergantung pada tujuan investasi, toleransi risiko, dan kebutuhan finansial. Sebagai contoh, investor jangka panjang yang mengambil pendekatan beli dan tahan di pasar dapat mempertimbangkan untuk meninjau alokasi mereka setahun sekali dengan penasihat keuangan mereka untuk melihat apakah penyeimbangan ulang diperlukan.

Investor lain dengan tujuan jangka pendek mungkin ingin menyeimbangkan kembali lebih sering untuk memastikan mereka tetap berada di jalur yang tepat untuk memenuhi tujuan tersebut.

 

Investasi Kripto, Saham AS dan Emas di Nanovest

Mulai investasi berbagai pilihan aset seperti kripto, saham AS dan emas digital dalam satu aplikasi, yaitu Nanovest. Bisa investasi mulai dari Rp5.000, ada lebih dari 2000 pilihan saham AS dan kripto.

Kamu juga bisa investasi emas untuk tabungan masa depan. Selain ada berbagai fitur menarik di aplikasi Nanovest. Segera download Nanovest di AppStore dan PlayStore karena 100% #AmanSamaNano!

 

Rebalancing
by KAR

0 comments


Artikel lainnya