Jan 17, 2024

Rasio Analisis

Apa Itu Rasio Analisis?

Analisis rasio adalah metode kuantitatif untuk mendapatkan wawasan tentang likuiditas, efisiensi operasional, dan profitabilitas perusahaan dengan mempelajari laporan keuangan seperti neraca dan laporan laba rugi. Analisis rasio adalah landasan analisis ekuitas fundamental.

Analisis rasio digunakan oleh investor dan analis untuk mengevaluasi kesehatan keuangan suatu organisasi atau perusahaan dengan melihat laporan keuangan masa lalu dan saat ini. Kinerja perusahaan dari waktu ke waktu dan potensi kinerja masa depan dapat ditunjukkan oleh data komparatif.

Mereka juga dapat membandingkan posisi keuangan perusahaan dengan rata-rata industri dan mengukur seberapa baik perusahaan tersebut dibandingkan dengan pesaingnya di industri yang sama. Investor dapat menggunakan analisis rasio dengan mudah, dan setiap angka yang diperlukan untuk menghitung rasio dapat ditemukan di laporan keuangan perusahaan.

Rasio adalah titik perbandingan untuk perusahaan. Rasio mengevaluasi saham-saham dalam sebuah industri. Demikian juga, rasio mengukur perusahaan saat ini dengan angka historisnya. Dalam banyak kasus, penting juga untuk memahami variabel-variabel yang menggerakkan rasio, karena manajemen memiliki fleksibilitas untuk, kadang-kadang, mengubah strateginya untuk membuat saham dan rasio perusahaan lebih menarik.

Umumnya, rasio tidak digunakan secara terpisah, melainkan dikombinasikan dengan rasio lainnya. Memiliki pemahaman yang baik mengenai rasio-rasio di masing-masing dari empat kategori yang telah disebutkan sebelumnya akan memberikan Anda pandangan komprehensif mengenai perusahaan dari berbagai sudut pandang dan membantu Anda mengenali potensi tanda bahaya.

 

Jenis-jenis Analisis Rasio

Berbagai jenis rasio keuangan yang tersedia dapat dikelompokkan secara umum ke dalam enam kelompok berikut ini, berdasarkan kumpulan data yang mereka sediakan:

  1. Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas mengukur kemampuan perusahaan untuk melunasi utang jangka pendeknya pada saat jatuh tempo, dengan menggunakan aset lancar atau aset cepat perusahaan. Rasio likuiditas meliputi rasio lancar, rasio cepat, dan rasio modal kerja.

  1. Rasio Solvabilitas

Juga disebut rasio leverage keuangan, rasio solvabilitas membandingkan tingkat utang perusahaan dengan aset, ekuitas, dan pendapatannya untuk mengevaluasi kemungkinan perusahaan bertahan dalam jangka panjang dengan melunasi utang jangka panjang serta bunga utangnya. Contoh rasio solvabilitas termasuk rasio utang-ekuitas, rasio utang-aset, dan rasio cakupan bunga.

  1. Rasio Profitabilitas

Rasio-rasio ini menunjukkan seberapa baik perusahaan dapat menghasilkan laba dari operasinya. Margin laba, laba atas aset, laba atas ekuitas, laba atas modal yang digunakan, dan rasio marjin laba kotor adalah contoh-contoh rasio profitabilitas.

  1. Rasio Efisiensi

Juga disebut rasio aktivitas, rasio efisiensi mengevaluasi seberapa efisien perusahaan menggunakan aset dan kewajibannya untuk menghasilkan penjualan dan memaksimalkan laba. Rasio efisiensi utama termasuk rasio perputaran, perputaran persediaan, dan hari penjualan dalam persediaan.

  1. Rasio Cakupan

Rasio cakupan menentukan seberapa baik perusahaan dapat membayar bunga dan kewajiban utang lainnya. Contohnya adalah rasio pendapatan bunga dan rasio cakupan layanan utang.

  1. Rasio Prospek Pasar

Ini adalah rasio yang paling sering digunakan dalam analisis fundamental. Rasio ini mencakup hasil dividen, price earning ratio (P/E), laba per saham, dan rasio pembayaran dividen. Investor menggunakan metrik ini untuk memprediksi pendapatan dan kinerja masa depan.

Contohnya, bila rasio P/E rata-rata semua perusahaan di indeks S&P 500 adalah 20, dan mayoritas perusahaan memiliki P/E antara 15 dan 25, maka saham dengan rasio P/E tujuh akan dianggap undervalued. Sebaliknya, saham dengan rasio P/E 50 akan dianggap terlalu mahal. Saham yang pertama mungkin akan mengalami tren naik di masa depan, sedangkan yang kedua mungkin akan mengalami tren turun sampai masing-masing saham sejajar dengan nilai intrinsiknya.

 

Penerapan Analisis Rasio

Dasar fundamental dari analisis rasio adalah membandingkan beberapa angka dan mendapatkan nilai yang dihitung. Dengan sendirinya, nilai tersebut mungkin hanya memiliki sedikit atau bahkan tidak ada nilainya. Sebaliknya, analisis rasio harus sering diterapkan pada pembanding untuk menentukan apakah kesehatan keuangan perusahaan kuat, lemah, membaik, atau memburuk.

 

Analisis Rasio dari Waktu ke Waktu

Perusahaan dapat melakukan analisis rasio dari waktu ke waktu untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang lintasan perusahaannya. Alih-alih berfokus pada posisi saat ini, perusahaan lebih tertarik pada bagaimana kinerja perusahaan dari waktu ke waktu, perubahan apa yang berhasil, dan risiko apa yang masih ada di masa depan. Melakukan analisis rasio adalah bagian penting dalam membuat keputusan jangka panjang dan perencanaan strategis.

Untuk melakukan analisis rasio dari waktu ke waktu, perusahaan memilih satu rasio keuangan, kemudian menghitung rasio tersebut dengan irama yang tetap (misalnya menghitung rasio cepatnya setiap bulan). Perhatikan musim dan bagaimana fluktuasi sementara dalam saldo akun dapat memengaruhi perhitungan rasio dari bulan ke bulan.

Kemudian, perusahaan menganalisis bagaimana rasio berubah dari waktu ke waktu (apakah rasio membaik, tingkat perubahannya, dan apakah perusahaan menginginkan rasio berubah dari waktu ke waktu).

 

Analisis Rasio di Seluruh Perusahaan

Bayangkan sebuah perusahaan dengan margin laba kotor 10%. Perusahaan mungkin senang dengan rasio keuangan ini sampai mereka mengetahui bahwa setiap kompetitornya mencapai margin laba kotor 25%. Analisis rasio sangat berguna bagi perusahaan untuk lebih memahami bagaimana kinerjanya dibandingkan dengan perusahaan sejenis.

Untuk mengimplementasikan analisis rasio dengan benar untuk membandingkan perusahaan yang berbeda, pertimbangkan untuk hanya menganalisis perusahaan yang serupa dalam industri yang sama. Selain itu, perhatikan bagaimana struktur modal dan ukuran perusahaan yang berbeda dapat memengaruhi kemampuan perusahaan untuk menjadi efisien.

Selain itu, pertimbangkan juga bagaimana perusahaan dengan lini produk yang berbeda (misalnya, beberapa perusahaan teknologi mungkin menawarkan produk dan juga layanan, dua lini produk yang berbeda dengan dampak yang berbeda terhadap analisis rasio).

 

Analisis Rasio Terhadap Tolok Ukur

Perusahaan dapat menetapkan target internal untuk rasio keuangan mereka. Perhitungan ini dapat mempertahankan level saat ini atau mengupayakan pertumbuhan operasional. Sebagai contoh, rasio lancar perusahaan saat ini mungkin 1,1; jika perusahaan ingin menjadi lebih likuid, perusahaan dapat menetapkan target internal untuk memiliki rasio lancar 1,2 pada akhir tahun fiskal.

Tolok ukur juga sering diterapkan oleh pihak eksternal, seperti pemberi pinjaman. Lembaga pemberi pinjaman sering kali menetapkan persyaratan kesehatan keuangan sebagai bagian dari perjanjian dalam dokumen pinjaman. Covenant merupakan bagian dari syarat dan ketentuan pinjaman, dan perusahaan harus mempertahankan metrik tertentu, atau pinjaman dapat ditarik kembali.

Jika tolok ukur ini tidak terpenuhi, seluruh pinjaman dapat ditarik kembali, atau perusahaan dapat dihadapkan pada tingkat bunga yang lebih tinggi sebagai kompensasi atas risiko ini. Contoh tolok ukur yang ditetapkan oleh pemberi pinjaman sering kali adalah rasio cakupan layanan utang, yang mengukur arus kas perusahaan terhadap saldo utangnya.

 

Contoh Analisis Rasio yang Digunakan

Analisis rasio dapat memprediksi kinerja perusahaan di masa depan – lebih baik atau lebih buruk. Perusahaan yang sukses umumnya memiliki rasio yang solid di semua bidang, dan setiap tanda kelemahan yang tiba-tiba di satu bidang dapat memicu aksi jual saham yang signifikan. Mari kita lihat beberapa contoh sederhana.

Margin laba bersih, sering disebut juga sebagai margin laba atau laba bersih, adalah rasio yang digunakan investor untuk membandingkan profitabilitas perusahaan-perusahaan dalam sektor yang sama. Rasio ini dihitung dengan membagi laba bersih perusahaan dengan pendapatannya.

Alih-alih membedah laporan keuangan untuk membandingkan seberapa menguntungkan perusahaan, investor dapat menggunakan rasio ini sebagai gantinya. Sebagai contoh, misalkan perusahaan ABC dan perusahaan DEF berada di sektor yang sama dengan margin laba masing-masing 50% dan 10%. Seorang investor dapat dengan mudah membandingkan kedua perusahaan tersebut dan menyimpulkan bahwa ABC mengubah 50% pendapatannya menjadi laba, sedangkan DEF hanya mengubah 10%.

Dengan menggunakan perusahaan-perusahaan dari contoh di atas, anggaplah ABC memiliki rasio P/E 100, sedangkan DEF memiliki rasio P/E 10. Seorang investor rata-rata menyimpulkan bahwa investor bersedia membayar $100 per $1 pendapatan yang dihasilkan ABC dan hanya $10 per $1 pendapatan yang dihasilkan DEF.

 

Apa Saja Jenis Analisis Rasio?

Analisis rasio keuangan sering kali dibagi menjadi enam jenis: rasio profitabilitas, solvabilitas, likuiditas, perputaran, cakupan, dan prospek pasar. Metrik non-keuangan lainnya mungkin tersebar di berbagai departemen dan industri. Sebagai contoh, departemen pemasaran dapat menggunakan rasio klik konversi untuk menganalisis penangkapan pelanggan.

 

Apa Saja Kegunaan Analisis Rasio?

Analisis rasio memiliki tiga tujuan utama. Pertama, analisis rasio dapat dilakukan untuk melacak perubahan dalam perusahaan dari waktu ke waktu untuk lebih memahami lintasan operasi. Kedua, analisis rasio dapat dilakukan untuk membandingkan hasil dengan perusahaan lain yang sejenis untuk melihat bagaimana kinerja perusahaan dibandingkan dengan pesaing. Ketiga, analisis rasio dapat dilakukan untuk mengupayakan tolok ukur tertentu yang ditetapkan secara internal atau eksternal.

 

Mengapa Analisis Rasio Penting?

Analisis rasio penting karena dapat memberikan representasi yang lebih akurat mengenai kondisi operasi perusahaan. Pertimbangkan sebuah perusahaan yang menghasilkan pendapatan sebesar $1 miliar pada kuartal terakhir.

Meskipun hal ini terlihat ideal, perusahaan mungkin memiliki margin laba kotor negatif, penurunan metrik rasio likuiditas, dan pendapatan yang lebih rendah dibandingkan dengan ekuitas dibandingkan dengan periode sebelumnya. Angka-angka statis saja tidak dapat sepenuhnya menjelaskan kinerja perusahaan.

 

Apa Contoh Analisis Rasio?

Pertimbangkan rasio perputaran persediaan, yang mengukur seberapa cepat perusahaan mengubah persediaan menjadi penjualan. Perusahaan dapat melacak perputaran persediaannya selama satu tahun kalender penuh untuk melihat seberapa cepat perusahaan mengubah barang menjadi uang tunai setiap bulannya.

Kemudian, perusahaan dapat mengeksplorasi alasan mengapa bulan-bulan tertentu tertinggal atau mengapa bulan-bulan tertentu melebihi ekspektasi. Sering kali terdapat banyak sekali data dan informasi yang berguna bagi perusahaan untuk mengambil keputusan.

Untuk memanfaatkan informasi tersebut dengan lebih baik, perusahaan dapat membandingkan beberapa angka secara bersamaan. Proses yang disebut analisis rasio ini memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan wawasan yang lebih baik tentang bagaimana kinerjanya dari waktu ke waktu, terhadap persaingan, dan terhadap tujuan internal. Analisis rasio biasanya berakar pada metrik keuangan, meskipun dapat juga dilakukan dengan data non-keuangan.

 

Rasio Analisis
by KAR

0 comments


Artikel lainnya