Mei 16, 2024

Penny Stock

Apa Itu Penny Stock?

Penny stock biasanya merujuk pada saham perusahaan kecil yang diperdagangkan dengan harga kurang dari $5 per saham. Meskipun beberapa saham penny diperdagangkan di bursa besar seperti New York Stock Exchange (NYSE), sebagian besar diperdagangkan melalui transaksi over-the-counter (OTC) melalui Papan Buletin OTC elektronik atau melalui OTC Markets Group yang dimiliki oleh pihak swasta.

Di masa lalu, penny stock dianggap sebagai saham apa pun yang diperdagangkan dengan harga kurang dari satu dolar per saham. Komisi Sekuritas dan Bursa AS telah memodifikasi definisi tersebut untuk memasukkan semua saham yang diperdagangkan di bawah lima dolar.

Securities and Exchange Commission (SEC) adalah badan pemerintah federal independen yang bertanggung jawab melindungi investor dengan menjaga pasar sekuritas agar berfungsi dengan baik dan teratur.

Penny stock biasanya dikaitkan dengan perusahaan kecil yang kurang likuid, yang berarti hanya ada sedikit pembeli di pasar.

Akibatnya, investor mungkin kesulitan menjual saham karena mungkin tidak ada cukup pembeli. Karena likuiditasnya rendah, investor mungkin kesulitan menemukan harga yang mencerminkan pasar secara akurat.

 

Volatilitas Penny Stock

Penny stock sering kali mewakili perusahaan yang sedang berkembang dengan kas dan sumber daya yang terbatas. Karena umumnya merupakan perusahaan kecil, saham penny paling cocok untuk investor yang memiliki toleransi tinggi terhadap risiko.

Biasanya, penny stock memiliki tingkat volatilitas yang lebih tinggi, menghasilkan potensi imbalan yang lebih tinggi dan, dengan demikian, tingkat risiko yang lebih tinggi pula. Investor dapat kehilangan seluruh investasi mereka pada saham penny, atau lebih dari investasi mereka jika mereka membeli dengan margin, yang berarti investor meminjam dana dari bank atau pialang untuk membeli saham.

Karena kurangnya likuiditas, selisih bid-ask atau kuotasi harga yang lebar, dan ukuran perusahaan yang kecil, saham penny umumnya dianggap sangat spekulatif. Dengan kata lain, investor dapat kehilangan sebagian besar atau seluruh investasinya.

Investor harus mempertimbangkan risiko tinggi yang terkait dengan penny stock. Contohnya, investor harus menetapkan order stop-loss sebelum memasuki trade dan mengetahui level harga berapa yang harus dicapai bila pasar bergerak berlawanan.

Perintah stop-loss menetapkan batas harga yang, setelah tercapai, akan memicu penjualan sekuritas secara otomatis.

Walau penny stocks dapat menghasilkan keuntungan yang meledak-ledak, investor harus memiliki ekspektasi realistis dan memahami bahwa penny stocks adalah investasi berisiko tinggi dengan volume trading rendah.

 

Keuntungan dan Kerugian Penny Stock

Karena volumenya yang rendah, Penny stock cenderung lebih tidak stabil dibandingkan saham biasa. Ini berarti peluang untung dan rugi yang tinggi, dan investor harus berhati-hati dalam memahami risiko dan manfaatnya.

 

Tips Berinvestasi di Penny Stock

Meskipun penny stock mudah berubah, ada beberapa peringatan yang dapat dilakukan investor untuk mengurangi risiko kerugian. Salah satunya adalah melakukan uji tuntas yang tepat:

Karena penny stock cenderung diperdagangkan di tempat-tempat dengan persyaratan masuk yang lebih rendah, investor harus lebih berhati-hati dalam membaca laporan perusahaan dan memastikan bahwa perusahaan tersebut sehat secara finansial.

Penting juga untuk mengandalkan pialang saham terkemuka. Meskipun ada penipuan yang perlu diwaspadai, kebanyakan dipromosikan melalui email dan telepon yang meragukan. Pialang terkemuka harus dapat menyediakan riset tertulis berkualitas tinggi untuk mendukung klaim investasi apa pun.

Terakhir, seperti halnya investasi spekulatif lainnya, jangan pernah menaruh uang lebih banyak dari yang investor mampu untuk kehilangan. Meskipun dapat memperoleh profit dari trading harian, keuntungannya jauh lebih stabil pada saham-saham berkapitalisasi besar.

 

Bisakah Menghasilkan Uang dari Penny Stock?

Terlepas dari risikonya, penny stock bisa menguntungkan bagi investor yang berhati-hati atau teliti. Kuncinya adalah menghindari kekeliruan tertentu yang umum terjadi di antara investasi spekulatif, seperti keyakinan bahwa mereka memiliki peluang untuk menghasilkan keuntungan besar.

Meskipun hal ini benar, mereka juga memiliki kemungkinan untuk mengalami kerugian besar. Kekeliruan penting lainnya yang harus dihindari adalah kekeliruan harga rendah, yang menyatakan bahwa sekuritas dengan harga rendah secara inheren lebih murah daripada sekuritas dengan harga lebih tinggi.

Namun, hal ini tidak memperhitungkan faktor-faktor seperti kapitalisasi pasar atau likuiditas. Bahkan jika harga saham tertentu naik dua kali lipat, mungkin mustahil untuk menjual saham dalam jumlah besar tanpa menyebabkan penurunan harga.

 

Contoh Penipuan Penny Stock di Dunia Nyata

Zirk de Maison, seorang warga California, menciptakan hampir setengah dari selusin perusahaan cangkang dan menawarkannya sebagai penny stock kepada para investor antara tahun 2008 dan 2013, menurut Biro Investigasi Federal (FBI).

De Maison mengatakan kepada para investor bahwa perusahaan-perusahaan itu bergerak di berbagai bisnis, seperti pertambangan emas dan perdagangan berlian, padahal mereka tidak melakukan apa pun.

Ia menjual saham-saham tersebut di ruang ketel, sebuah kantor di mana para pialang menggunakan taktik bertekanan tinggi untuk memaksa orang membeli saham dengan menjanjikan keuntungan besar.

Pada tahun 2015, de Maison dan tujuh pelaku lainnya dinyatakan bersalah atas penipuan sekuritas dan dijatuhi hukuman penjara federal.

 

Bagaimana Penny Stock Dibuat?

Perusahaan kecil dan perusahaan rintisan biasanya menerbitkan saham sebagai cara mengumpulkan modal untuk mengembangkan bisnis. Meskipun prosesnya panjang, menerbitkan saham sering kali menjadi salah satu cara tercepat dan paling efektif bagi perusahaan rintisan untuk mendapatkan modal.

Penny stock, seperti saham yang diperdagangkan secara publik lainnya, dibuat melalui proses yang disebut penawaran umum perdana atau IPO. Untuk terdaftar di Papan Buletin OTC (OTCBB), perusahaan harus terlebih dahulu mengajukan pernyataan pendaftaran ke SEC atau mengajukan berkas yang menyatakan bahwa penawaran tersebut memenuhi syarat untuk mendapatkan pengecualian dari pendaftaran.

Perusahaan juga harus memeriksa undang-undang sekuritas negara bagian di lokasi yang direncanakan untuk menjual saham. Setelah disetujui, perusahaan dapat memulai proses meminta pesanan dari investor.

Terakhir, perusahaan dapat mengajukan permohonan agar sahamnya terdaftar di bursa yang lebih besar, atau dapat diperdagangkan di pasar bebas.

 

Penjaminan Emisi Penny Stock

Seperti halnya penawaran baru lainnya, langkah pertama adalah menyewa penjamin emisi, biasanya pengacara atau bank investasi yang berspesialisasi dalam penawaran sekuritas. Penawaran perusahaan harus didaftarkan ke SEC, menurut Peraturan A dari Securities Act of 1933, atau diajukan di bawah Peraturan D jika dikecualikan.

Jika perusahaan diharuskan mendaftar, Formulir 1-A, pernyataan pendaftaran, harus diajukan ke SEC bersama dengan laporan keuangan perusahaan dan materi penjualan yang diusulkan.

Laporan keuangan harus tetap tersedia untuk ditinjau oleh publik, dan laporan yang tepat waktu harus diajukan ke SEC untuk mempertahankan penawaran umum. Setelah disetujui oleh SEC, pesanan untuk saham dapat diminta dari publik dengan menyertakan materi penjualan dan pengungkapan, seperti prospektus.

 

Memperdagangkan Penny Stock

Setelah pesanan awal terkumpul dan saham dijual kepada investor, penawaran terdaftar dapat mulai diperdagangkan di pasar sekunder dengan mendaftarkannya di bursa seperti NYSE, Nasdaq, atau diperdagangkan secara bebas.

Banyak penny stock yang akhirnya diperdagangkan melalui OTC karena persyaratan yang ketat untuk terdaftar di bursa yang lebih besar. Kadang-kadang perusahaan melakukan penawaran pasar sekunder tambahan setelah IPO, yang melemahkan saham yang ada tetapi memberi perusahaan akses ke lebih banyak investor dan peningkatan modal.

Selain itu, perusahaan wajib terus memberikan laporan keuangan terbaru kepada publik agar investor tetap terinformasi dan terus dikutip di Papan Buletin Over-the-Counter.

 

Peraturan untuk Penny Stock

Penny stock dianggap sebagai investasi yang sangat spekulatif. Untuk melindungi investor, SEC dan Otoritas Regulator Industri Keuangan (FINRA) memiliki peraturan untuk mengatur perdagangan saham penny.

Semua pialang harus mematuhi Pasal 15(h) dari Securities Exchange Act of 1934 dan peraturan yang menyertainya agar memenuhi syarat untuk menangani transaksi penny stock.

  1. Mengikuti peraturan Exchange Act §240.15g-9, pialang-penyalur harus menyetujui transaksi investor dan memastikan bahwa investasi tersebut sesuai untuk pembelian mereka.
  2. Mereka harus memberikan dokumen pengungkapan standar kepada nasabah sebagaimana diuraikan dalam §240.15g-2. Dokumen ini menjelaskan risiko yang terkait dengan pembelian saham penny, hak-hak nasabah, dan solusi jika terjadi penipuan.
  3. Peraturan §240.15g-3 mewajibkan pialang-pialang untuk mengungkapkan dan mengonfirmasi harga yang dikutip saat ini sebelum menyelesaikan transaksi penny stock.
  4. Peraturan §240.15g-4 menyatakan bahwa pialang harus memberi tahu investor tentang dana yang diperoleh pialang dari memfasilitasi transaksi.
  5. Pialang harus mengirimkan laporan rekening bulanan yang menyertakan rincian jumlah dan identitas setiap penny stock di rekening nasabah, seperti yang dijelaskan dalam peraturan §240.15g-6.

Laporan ini harus menjelaskan bahwa penny stock memiliki likuiditas pasar yang terbatas dan memberikan perkiraan nilai saham tersebut di pasar yang terbatas.

 

Contoh Penny Stock

Sebagian besar penny stock tidak diperdagangkan di bursa pasar utama. Namun, ada beberapa perusahaan besar, berdasarkan kapitalisasi pasar, yang diperdagangkan di bawah $5 per saham di bursa utama seperti Nasdaq.

Salah satu contoh penny stock yang terdaftar di Nasdaq adalah Catalyst Pharmaceuticals Inc (CPRX), sebuah perusahaan biofarmasi kecil yang berbasis di Coral Gables, Florida. Pada 7 Januari 2021, harga sahamnya adalah $3,55 per saham. Dalam 12 bulan terakhir, harga saham berfluktuasi antara $2 dan $5.

Pada 10 Agustus 2020, saham ditutup pada $4,26; namun, keesokan harinya harganya turun menjadi $3,34, turun hampir 22%. Meskipun ada keuntungan yang cukup besar dalam perdagangan penny stock, ada juga risiko yang sama atau lebih besar untuk kehilangan sejumlah besar investasi dalam waktu singkat.

 

Di Mana Membeli Penny Stock?

Penny stock diperdagangkan di OTC Bulletin Board (OTCBB) atau OTC Markets Group. Saham ini juga dapat diperdagangkan melalui akun pialang, seperti Fidelity atau Charles Schwab.

Penny stock mengacu pada saham perusahaan dengan harga rendah dan volume perdagangan rendah. Karena pasar ini memiliki likuiditas rendah, volatilitasnya juga tinggi. Ini berarti lebih banyak peluang untuk mendapatkan keuntungan atau kerugian besar.

 

Investasi Kripto, Saham AS dan Emas di Nanovest

Mulai investasi berbagai pilihan aset seperti kripto, saham AS dan emas digital dalam satu aplikasi, yaitu Nanovest. Bisa investasi mulai dari Rp5.000, ada lebih dari 2000 pilihan saham AS dan kripto.

Kamu juga bisa investasi emas untuk tabungan masa depan. Selain ada berbagai fitur menarik di aplikasi Nanovest. Segera download Nanovest di AppStore dan PlayStore karena 100% #AmanSamaNano!

 

 

Penny Stock
by KAR

0 comments


Artikel lainnya