Jan 17, 2024

Investor

Apa Itu Investor?

Investor adalah individu atau entitas yang menyimpan dan menggunakan modalnya untuk melakukan investasi dengan harapan mendapatkan keuntungan atau pengembalian investasi di masa depan. Investasi dapat melibatkan berbagai instrumen keuangan, seperti saham, obligasi, properti, mata uang, atau instrumen keuangan lainnya.

Investor mengandalkan berbagai instrumen keuangan untuk mendapatkan tingkat pengembalian dan mencapai tujuan keuangan penting seperti membangun tabungan pensiun, mendanai pendidikan perguruan tinggi, atau sekadar mengumpulkan kekayaan tambahan dari waktu ke waktu.

Berbagai macam sarana investasi tersedia untuk mencapai tujuan, termasuk (namun tidak terbatas pada) saham, obligasi, komoditas, reksa dana, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), opsi, kontrak berjangka, valuta asing, emas, perak, rencana pensiun, dan real estat. Investor dapat menganalisis peluang dari berbagai sudut pandang dan umumnya lebih memilih untuk meminimalkan risiko sambil memaksimalkan keuntungan.

Investor biasanya menggunakan modal mereka untuk menghasilkan keuntungan dalam bentuk investasi ekuitas atau utang. Investasi ekuitas melibatkan memiliki saham perusahaan yang dapat membayar dividen selain menghasilkan keuntungan kapital. Investasi utang dapat berupa pinjaman yang diberikan kepada individu atau perusahaan lain, atau obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah atau perusahaan yang membayar bunga dalam bentuk kupon.

 

Gaya dan Toleransi Risiko

Investor bukanlah kelompok yang seragam. Mereka memiliki toleransi risiko, modal, gaya, preferensi, dan jangka waktu yang berbeda-beda. Misalnya, beberapa investor mungkin lebih menyukai investasi berisiko sangat rendah yang akan menghasilkan keuntungan konservatif, seperti sertifikat deposito dan produk obligasi tertentu.

Namun, investor lain lebih cenderung mengambil risiko tambahan dalam upaya untuk menghasilkan keuntungan yang lebih besar. Investor ini mungkin berinvestasi dalam mata uang, pasar negara berkembang, atau saham, sambil menghadapi roller coaster berbagai faktor setiap hari.

Investor institusional adalah organisasi seperti perusahaan keuangan atau reksa dana yang membangun portofolio yang cukup besar dalam saham dan instrumen keuangan lainnya. Sering kali, mereka dapat mengumpulkan dan menyatukan dana dari beberapa investor kecil (perorangan dan/atau perusahaan) untuk melakukan investasi yang lebih besar. Karena itu, investor institusional sering kali memiliki kekuatan pasar dan pengaruh yang jauh lebih besar terhadap pasar dibandingkan investor ritel perorangan.

 

Investor Pasif vs Investor Aktif

Investor juga dapat mengadopsi berbagai strategi pasar. Investor pasif cenderung membeli dan menahan komponen berbagai indeks pasar dan dapat mengoptimalkan bobot alokasi mereka ke kelas aset tertentu berdasarkan aturan seperti optimasi mean-variance Modern Portfolio Theory (MPT). Investor lain mungkin adalah pemilih saham yang berinvestasi berdasarkan analisis fundamental laporan keuangan perusahaan dan rasio keuangan, ini adalah investor aktif.

Salah satu contoh pendekatan aktif adalah investor nilai (value investor) yang mencari saham dengan harga saham rendah dibandingkan dengan nilai bukunya. Investor lain mungkin ingin berinvestasi jangka panjang pada saham-saham pertumbuhan yang mungkin merugi saat ini, namun berkembang pesat dan menjanjikan di masa depan.

Investasi pasif (terindeks) menjadi semakin populer, di mana strategi ini mengambil alih strategi investasi aktif sebagai logika pasar saham yang dominan. Pertumbuhan reksa dana target-tanggal berbiaya rendah, reksa dana yang diperdagangkan di bursa, dan penasihat otomatis (robo-advisors) turut bertanggung jawab atas lonjakan popularitas ini.

 

Jenis-jenis Investor

Angel Investors

Investor malaikat atau angel investors adalah individu dengan kekayaan bersih tinggi yang menyediakan modal finansial untuk perusahaan rintisan atau wirausaha. Modal ini sering kali diberikan dengan imbalan saham ekuitas di perusahaan.

Angel investors dapat memberikan suntikan dana sekali atau secara berkelanjutan. Investor malaikat biasanya memberikan modal pada tahap awal bisnis baru, ketika risiko tinggi. Mereka sering menggunakan kelebihan uang tunai untuk dialokasikan ke investasi berisiko tinggi.

 

Venture Capitalists

Venture capitalists atau pemodal ventura adalah investor ekuitas swasta, biasanya dalam bentuk perusahaan, yang mencari investasi di perusahaan rintisan dan bisnis kecil lainnya. Tidak seperti angel investor, mereka tidak berusaha mendanai bisnis pada tahap awal untuk membantu memulai bisnis, melainkan melihat bisnis yang sudah berada di tahap awal dengan potensi pertumbuhan.

Ini adalah perusahaan yang sering kali ingin berkembang tetapi tidak memiliki sarana untuk melakukannya. Venture capitalists mencari saham ekuitas sebagai imbalan atas investasi mereka, membantu pertumbuhan perusahaan, dan kemudian menjual saham mereka untuk mendapatkan keuntungan.

 

Pinjaman P2P (P2P Lending)

P2P lending, atau pinjaman peer-to-peer, adalah bentuk pembiayaan di mana pinjaman diperoleh dari individu lain, memotong perantara tradisional, seperti bank. Contoh pinjaman P2P termasuk crowdsourcing, di mana bisnis berusaha mengumpulkan modal dari banyak investor secara online dengan imbalan produk atau manfaat lainnya.

 

Investor Pribadi

Investor pribadi dapat berupa individu yang berinvestasi sendiri dan dapat mengambil berbagai bentuk. Investor pribadi menginvestasikan modal mereka sendiri, biasanya dalam saham, obligasi, reksa dana, dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Investor pribadi bukanlah investor profesional, melainkan mereka yang mencari imbal hasil lebih tinggi daripada sarana investasi sederhana, seperti sertifikat deposito atau rekening tabungan.

 

Investor Institusional

Investor institusional adalah organisasi yang menginvestasikan uang orang lain. Contoh investor institusional adalah reksa dana, dana yang diperdagangkan di bursa, dana lindung nilai, dan dana pensiun.

Karena investor institusional mengumpulkan modal dalam jumlah besar dari banyak investor, mereka dapat membeli aset dalam jumlah besar, biasanya saham dalam jumlah besar. Dengan berbagai cara, investor institusional dapat memengaruhi harga aset. Investor institusional adalah investor besar dan canggih.

 

Investor vs Traders

Seorang investor biasanya berbeda dengan trader. Investor menggunakan modal untuk mendapatkan keuntungan jangka panjang, sedangkan trader mencari keuntungan jangka pendek dengan membeli dan menjual sekuritas berulang kali.

Investor biasanya memegang posisi selama bertahun-tahun hingga puluhan tahun (juga disebut “pedagang posisi” atau “investor beli dan tahan”), sementara pedagang umumnya memegang posisi untuk periode yang lebih pendek. Trader scalper, misalnya, memegang posisi hanya dalam beberapa detik. Sebaliknya, swing trader mencari posisi yang dipegang dari beberapa hari hingga beberapa minggu.

Investor dan trader juga fokus pada berbagai jenis analisis. Trader biasanya berfokus pada faktor teknis suatu saham, yang dikenal sebagai analisis teknikal. Seorang trader peduli dengan arah pergerakan saham dan bagaimana memanfaatkan pergerakan tersebut. Mereka tidak terlalu peduli apakah nilainya bergerak naik atau turun.

Di sisi lain, investor lebih memperhatikan prospek jangka panjang sebuah perusahaan, dan sering kali berfokus pada nilai fundamentalnya. Mereka membuat keputusan investasi berdasarkan kemungkinan kenaikan harga saham.

 

Bagaimana Menjadi Seorang Investor

Banyak orang secara alamiah menjadi investor, terutama bagi mereka yang memprioritaskan tabungan jangka panjang dan menyisihkan uang untuk masa pensiun. Mulailah dengan mempelajari dasar-dasar investasi seperti berbagai jenis aset (misalnya saham, obligasi, real estat), strategi investasi (misalnya investasi nilai, investasi pertumbuhan), dan manajemen risiko.

Di awal karier investasi, perhatikan toleransi risiko. Meskipun hasil yang lebih besar sering kali diperoleh dengan mengambil risiko yang lebih besar, ada juga kerugian yang lebih besar atau kehilangan modal awal.

Untuk berinvestasi saham, obligasi, dan sekuritas lainnya, perlu membuka akun pialang dengan pialang terkemuka. Aset spesifik lainnya juga memerlukan persyaratan khusus, seperti dompet digital untuk kripto atau perlindungan fisik untuk emas batangan atau logam mulia.

Karena investasi jauh berbeda dengan trading, sangat penting untuk menentukan tujuan investasi, seperti target imbal hasil dan jangka waktu. Ini akan membantu untuk memilih investasi yang tepat dan membuat keputusan yang tepat.

Sebagai contoh, jika tujuannya adalah menginvestasikan uang untuk masa pensiun, mungkin memiliki jangka waktu yang lebih panjang dibandingkan jika tujuan berinvestasi adalah untuk membeli mobil baru dalam beberapa tahun. Bergantung pada apa yang ingin dicapai, perlu menyusun strategi investasi sesuai dengan target jangka panjang yang sesuai.

Terakhir, penting untuk mengikuti tren pasar dan berita yang dapat memengaruhi investasi. Hal ini dapat membantu mengambil keputusan yang tepat dan menyesuaikan strategi sesuai kebutuhan. Tergantung pada kepemilikan, hal ini mungkin terkait dengan berita keuangan, politik, internasional, atau sosial yang mungkin memiliki efek riak pada penilaian apa yang Anda miliki.

 

Apa yang Diinvestasikan Investor?

Filosofi dasar investasi itu sederhana, yaitu seseorang menyetor modal ke sebuah aset dengan harapan nilai aset tersebut akan lebih tinggi saat tiba waktunya untuk menjual atau melikuidasi aset tersebut. Karena alasan ini, seorang investor dapat benar-benar berinvestasi pada apa pun yang dapat meningkatkan nilainya.

Hal ini terbukti dari transaksi yang menguntungkan yang dilakukan oleh investor yang membeli dan menjual persegi panjang kecil dari karton (misalnya kartu bisbol). Daftar yang lebih lengkap tentang hal-hal tradisional atau umum yang biasa diinvestasikan oleh investor ada di bawah ini:

Saham: Investor dapat membeli saham perusahaan publik yang diperdagangkan secara publik, yang mewakili kepemilikan di perusahaan dan memberikan bagian dari keuntungannya. Banyak broker sekarang mengizinkan kepemilikan saham parsial, jadi investor tidak perlu memiliki seluruh saham perusahaan.

Obligasi: Investor dapat membeli sekuritas pendapatan tetap seperti obligasi pemerintah atau obligasi korporasi, yang membayar bunga dan mengembalikan pokok investasi pada saat jatuh tempo. Risiko obligasi adalah nilai investasi akan berfluktuasi berdasarkan suku bunga yang berlaku.

Reksa dana: Investor dapat berinvestasi dalam portofolio saham, obligasi, atau aset lain yang dikelola secara profesional. Tujuan reksa dana adalah diversifikasi dan risiko lebih rendah dibandingkan dengan berinvestasi pada aset individual yang spesifik.

Dana yang diperdagangkan di bursa (ETF): Investor dapat berinvestasi pada sekumpulan saham, obligasi, atau aset lain, mirip dengan reksa dana. Namun, ETF juga memiliki manfaat tambahan karena diperdagangkan di bursa saham seperti saham individu.

Komoditas: Investor dapat berinvestasi pada komoditas fisik seperti emas, perak, minyak, atau produk pertanian, yang dapat memberikan perlindungan terhadap inflasi dan risiko ekonomi lainnya. Komoditas ini dapat diperdagangkan sebagai barang fisik atau kontrak derivatif. Biasanya, aset-aset ini memiliki nilai karena penggunaannya di dunia nyata sebagai barang berwujud.

Investasi alternatif: Investor dapat berinvestasi pada aset alternatif seperti ekuitas swasta, modal ventura, dana lindung nilai, kripto, barang seni, atau barang koleksi. Meskipun investasi ini berpotensi lebih berisiko, tujuan akhirnya selalu sama: memiliki sesuatu yang nilainya meningkat dari waktu ke waktu.

 

Apa Saja 3 Jenis Investor Dalam Bisnis?

Tiga jenis investor dalam sebuah bisnis adalah pra-investor, investor pasif, dan investor aktif. Pra-investor adalah mereka yang bukan investor profesional. Ini termasuk teman dan keluarga yang mampu memberikan sejumlah kecil modal untuk bisnis.

Investor pasif adalah investor profesional yang memberikan modal tetapi tidak berperan aktif dalam mengelola bisnis. Contohnya adalah angel investor. Investor aktif adalah investor yang memberikan modal tetapi juga terlibat aktif dalam bisnis. Mereka membuat keputusan tentang strategi, manajemen senior, dan banyak lagi. Contohnya adalah venture capitalists dan perusahaan ekuitas swasta.

 

Bagaimana Investor Menghasilkan Uang?

Investor menghasilkan uang dengan dua caraa, yaitu dengan apresiasipresiasi dan pendapatan. Apresiasi terjadi ketika aset meningkat nilainya. Investor membeli aset dengan harapan nilainya akan meningkat dan mereka kemudian dapat menjualnya dengan harga lebih tinggi dari harga beli, sehingga menghasilkan keuntungan. Pendapatan adalah pembayaran dana rutin dari pembelian aset. Contohnya, obligasi membayar bunga tetap secara berkala.

 

Kualitas Apa yang Membuat Investor yang Baik?

Untuk menjadi investor yang sukses, diperlukan seperangkat keterampilan tertentu. Ini termasuk ketekunan, kesabaran, akuisisi pengetahuan, manajemen risiko, disiplin, optimisme, dan penetapan tujuan.

Investor adalah individu atau entitas yang menggunakan modalnya atau modal orang lain dengan tujuan mendapatkan keuntungan. Investor dapat berkisar dari seseorang yang membeli saham di rumah melalui akun pialang online mereka hingga dana miliaran dolar yang diinvestasikan secara global. Tujuan akhirnya selalu sama, untuk mencari pengembalian (keuntungan) untuk membangun kekayaan.

Investor menanamkan modal mereka ke berbagai macam sarana investasi, seperti saham, obligasi, real estate, reksa dana, dana lindung nilai, bisnis, dan komoditas. Investor menghadapi risiko ketika mereka menanamkan modal dan berjalan seimbang antara mengelola risiko dan pengembalian.

 

Investor
by KAR

0 comments


Artikel lainnya