Mar 12, 2024

Bitcoin Futures Open Interest Sentuh ATH, Dampaknya Terhadap Volatilitas Bitcoin

Bitcoin Futures Open Interest Sentuh ATH, Dampaknya Terhadap Volatilitas Bitcoin-min

Bitcoin melonjak di atas $72.000 untuk pertama kalinya pada tanggal 11 Maret, menandai kenaikan 9,5% selama seminggu terakhir. Reli ini telah menunjukkan volatilitas yang signifikan, disorot oleh kenaikan pada hari tersebut sebesar 4,8% menjadi $70.055 pada 8 Maret, diikuti oleh penurunan sebesar 5,9% menjadi $65.935.

Akibatnya, para pemegang Bitcoin berhati-hati dalam merayakan level tertinggi baru sepanjang masa ini, terutama karena lonjakan permintaan leverage melalui kontrak berjangka BTC.

Permintaan untuk Bitcoin futures melonjak, tetapi hal tersebut bukan menandakan bullish

Para analis telah menunjukkan bahwa $35,8 miliar dalam Bitcoin futures open interest menimbulkan risiko, karena para pedagang sering kali terlalu mengandalkan posisi leverage.

Data ini menjelaskan minat investor, tetapi tidak dapat dianggap sebagai bullish secara jelas karena posisi long (pembeli) dan short (penjual) futures selalu seimbang. Situasi ini menciptakan volatilitas dan bukan bias arah.

Perlu juga disebutkan bahwa Chicago Mercantile Exchange (CME) saat ini memegang pangsa terbesar dalam futures Bitcoin, melampaui bursa kripto tradisional seperti Binance, Bybit, dan OKX. Namun, hal ini tidak terjadi pada November 2021 Bitcoin futures open interest terakhir kali mencapai puncaknya saat BTC diperdagangkan mendekati $ 69,000, kemudian mengalami penurunan 31.5% hanya dalam 30 hari.

Jika angka ini dinyatakan dalam BTC, Bitcoin open interest tetap 27% di bawah puncaknya pada Oktober 2022. Namun, 495.380 BTC saat ini dalam futures open interest cukup besar untuk memicu lonjakan volatilitas yang tajam saat harga Bitcoin berfluktuasi. Hal ini terbukti pada tanggal 4 Maret, ketika posisi long dan short BTC dengan leverage sebesar $325 juta dilikuidasi.

Untuk menilai apakah permintaan leverage sebagian besar mengarah pada pembelian, diperlukan analisa terhadap kontrak bulanan berjangka Bitcoin. Kontrak-kontrak ini biasanya diperdagangkan dengan sedikit premium di atas pasar spot, karena penjual meminta lebih banyak uang untuk menunda penyelesaian. Biasanya, BTC berjangka akan diperdagangkan dengan premi tahunan sebesar 5 hingga 10%.

Mengutip dari cointelegraph, data terbaru menunjukkan lonjakan permintaan untuk posisi long BTC dengan leverage, dengan premi menembus angka netral 10% empat minggu lalu. Premi baru-baru ini mencapai puncaknya di 23%, tertinggi dalam lebih dari 18 bulan, dengan level 21% saat ini sering kali mencerminkan optimisme yang berlebihan. Namun, mengingat lonjakan harga Bitcoin sebesar 40% dalam dua minggu terakhir, masih terlalu dini untuk menganggap premi berjangka saat ini tidak berkelanjutan, terutama ketika pasar bullish di masa lalu telah membuat premi melebihi 45%.

Perdagangan ritel yang membeli di atas $72.000 dapat memicu volatilitas tambahan

Pada tanggal 11 Maret, tingkat pendanaan untuk Bitcoin futures perpetual contract mencapai 2.1% per minggu, menandai puncak yang belum pernah terjadi selama lebih dari 18 bulan. Trader ritel sering kali lebih memilih kontrak ini karena dapat mengikuti harga pasar spot, namun ada satu hal yang menarik: biaya leverage yang berubah-ubah, yang dikenal dengan istilah tingkat pendanaan. Intinya, tingkat yang positif menunjukkan bahwa para trader lebih mengandalkan leverage untuk posisi long mereka.

Para pemegang Bitcoin mendapatkan keuntungan dari arus masuk yang kuat ke dalam reksa dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), dan Microstrategy terus membeli lebih banyak Bitcoin, tidak terpengaruh oleh harga yang melonjak. Namun, jika trader ritel mengikuti dan mulai membeli kontrak perpetual yang mahal dengan harga $72.000 ini, ada kemungkinan besar para pembuat pasar (market maker) memicu volatilitas untuk mengguncang pasar dan menyebabkan likuidasi.

Bitcoin Futures Open Interest Sentuh ATH, Dampaknya Terhadap Volatilitas Bitcoin
by Albert Agung

0 comments


Artikel lainnya